Kamis, 8 Desember 2022

Suporter Persebaya Gelar Doa Bersama di Pintu 13 Kanjuruhan

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Suporter Persebaya Surabaya mengikuti doa bersama di area Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Rabu (5/10/2022). Foto: Antara

Sejumlah suporter Persebaya Surabaya, pada Rabu (5/10/2022) malam, melakukan ziarah dan doa bersama di pintu 13 Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Ziarah itu sebagai bentuk kepedulian terhadap tragedi yang terjadi di stadion itu, Sabtu (1/10/2022) lalu.

Alex Tualeka perwakilan Ofisial Persebaya Surabaya di Kabupaten Malang mengatakan, pihaknya mendoakan para Aremania yang meninggal dunia akibat tragedi tersebut mendapatkan tempat yang paling baik di sisi-Nya.

“Untuk para sahabat kita, yang pergi mendahului kita, semoga mereka tenang di tribun barunya. Semoga mereka mendapatkan tempat terbaik di sisi-Nya,” kata Alex dikutip Antara.

Alex menambahkan, ia berharap kejadian yang menewaskan 131 orang pendukung klub Arema FC tersebut menjadi kejadian terakhir dalam dunia persepakbolaan di dunia dan di Indonesia khususnya.

Dalam kesempatan itu, ia juga menyampaikan rasa belasungkawa yang mendalam kepada para keluarga besar Aremania khususnya yang menjadi korban dalam tragedi di Stadion Kanjuruhan.

“Untuk teman-teman Aremania, kami dari Surabaya, kami dari keluarga besar Persebaya Surabaya, kami mengucapkan belasungkawa yang sedalam-dalamnya. Tidak ada sepak bola yang bisa dihargai walau hanya dengan satu nyawa,” ujarnya.

Suporter Persebaya melantunkan doa di depan Pintu 13 yang sudah ditaburi dengan bunga, syal, kaos dan sepatu milik korban tragedi Kanjuruhan itu. Pada tribun selatan atau pada pintu 12 dan 13, menjadi tempat yang paling banyak jatuhnya korban dalam tragedi itu.

Husein Gazali atau yang biasa dikenal dengan Cak Conk perwakilan Green Nord Persebaya Surabaya menambahkan, ia berharap peristiwa tersebut bisa menjadi pembelajaran bersama agar ke depan suporter Indonesia bisa bersatu seperti saat mendukung Timnas.

“Artinya kita tetap mendukung masing-masing, kita ingin satu tribun dengan caranya kita masing-masing tanpa ada pertumpahan apapun yang mengorbankan nyawa manusia. Itu yang diartikan rivalitas sehat,” ujarnya.

Untuk diketahui, kericuhan terjadi usai pertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya dengan skor akhir 2-3 di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang pada Sabtu pekan lalu. Kekalahan itu menyebabkan sejumlah suporter turun dan masuk ke dalam area lapangan.

Kerusuhan tersebut semakin membesar dimana sejumlah benda dilemparkan kedalam lapangan. Petugas keamanan gabungan dari kepolisian dan TNI berusaha menghalau para suporter tersebut, pada akhirnya menggunakan gas air mata.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kabupaten Malang korban meninggal dunia akibat tragedi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur sebanyak 131 orang, sementara 440 orang mengalami luka ringan dan 29 orang luka berat. (ant/bil/rst)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Muatan Truk Jatuh Menutup Lajur di Jalan Dupak

Menerjang Kemacetan di Jembatan Branjangan

Atap Teras Pendopo Gresik Roboh

Surabaya
Kamis, 8 Desember 2022
25o
Kurs