Minggu, 25 Februari 2024

Erick Thohir Usulkan Pengurangan Poin untuk Pelaku Pelanggaran di Liga

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Erick Thohir Ketua Umum PSSI (kiri) menjawab pertanyaan para pewarta di GBK Arena, Jakarta, Rabu (19/4/2023). Foto: Antara

Erick Thohir Ketua Umum (Ketum) PSSI mengusulkan pengurangan poin bagi para pelaku pelanggaran di liga, dengan harapan semua pihak akan semakin menyadari besarnya tanggung jawab masing-masing.

Melansir laporan Antara, diketahui beberapa pertandingan terakhir Liga 1 musim 2022/2023 dinodai dengan aksi para penggemar klub yang menyalakan suar di dalam stadion.

Jika merujuk kepada peraturan FIFA, yakni FIFA Stadium Safety and Security Regulations pasal 52 huruf C butir i serta peraturan PSSI yaitu Pasal 70 ayat 1 Kode Disiplin PSSI, maka menyalakan suar sudah termasuk kategori melanggar peraturan.

“Kalau ada problem lain seperti yang kemarin, maka kita kurangi poin saja. Supaya apa? Klub dan suporter merasa punya tanggung jawab yang sama. Kan kalau klubnya kurang poin rugi, seperti kemarin Juventus karena masalah administrasi maka dikurangi 15 poin, karena ada administrasi yang disalah gunakan di mana ada sistem accounting pajak dan lain-lain,” kata Erick pada konferensi pers di GBK Arena, Jakarta, Rabu (19/4/2023) siang.

Selama ini pihak yang terkena hukuman jika terdapat penonton yang menyalakan suar adalah klub, dengan dijatuhi denda sebesar Rp50 juta untuk satu kasus penyalaan suar dan denda sebesar Rp200 juta jika banyak penonton yang menyalakan suar. Meski telah dijatuhi denda, namun kasus-kasus tersebut masih kerap terulang kembali.

Erick yang juga menjabat sebagai Menteri BUMN tersebut mengatakan telah menemui sejumlah klub peserta Liga 1 untuk membahas hal tersebut dan disambut baik oleh sejumlah klub.

“Artinya apa? Bisa kita melakukan sesuatu yang berbeda. Asal ada kesepakatan. Dan beberapa klub yang saya telepon pun tertarik. Biar punya tanggung jawab sama-sama. Pihak keamanan punya tanggung jawab, klub pun bertanggung jawab, sahabat suporter harus jadi kebanggaan,” katanya.

Selain itu untuk perizinan penyelenggaraan pertandingan liga, Erick menuturkan bahwa Joko Widodo Presiden dan pihak kepolisian sudah menyatakan komitmennya untuk membantu kelancaran penyelenggaraan kompetisi musim depan.

“Kalau sistemnya belum rapi, jangan salahkan pihak kepolisian kalau tidak keluar izin. Padahal kita sudah ada kesepakatan. Saya dengan Pak Kapolri dan Presiden sudah meminta semua izin harus keluar tiga bulan sebelum pertandingan. Sudah ada statement dari Bapak Presiden,” katanya. (ant/bil/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Truk Trailer Mogok, Jembatan Branjangan Macet Total

Kecelakaan Truk Box dan Motor di Sukorejo Pasuruan

Tetap Nyoblos Meski TPSnya Banjir

Bus Tabrak Tiang Listrik di Sukodadi Lamongan

Surabaya
Minggu, 25 Februari 2024
25o
Kurs