Minggu, 3 Maret 2024

Indonesia Berpeluang Jadi Pusat Pelatihan Balap Sepeda di ASEAN

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Jacques Landry Direktur WCC (kanan) meninjau langsung Pulomas International BMX Center, Jakarta, Kamis (2/3/2023). Foto: Antara/ PB ISSI

Toto Sugito Wakil Ketua Umum (Waketum) Pengurus Besar Ikatan Sport Sepeda Indonesia (PB ISSI) mengatakan Indonesia berpeluang menjadi Satellite World Cycling Centre (WCC), atau perwakilan cabang dari pusat pembinaan dan pelatihan balap sepeda untuk kawasan Asia Tenggara.

Kesempatan tersebut diungkapkan Toto setelah Jacques Landry Direktur WCC, pada Kamis (2/3/2023), meninjau langsung arena balap sepeda Indonesia yang berstandar internasional, Jakarta International Velodrome di Rawamangun, dan Pulomas International BMX Center di Pulomas.

“Jacques langsung memberikan review terhadap dua fasilitas sepeda tersebut sudah bisa menjadi venue Satellite World Cycling Centre,” kata Toto dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (4/3/2023) dikutip Antara.

Melihat minat positif itu, PB ISSI berharap ada dukungan dari instansi terkait agar pusat pelatihan balap dunia yang markas utamanya berada di Swiss, bisa melebarkan jangkauannya hingga ASEAN khususnya di Indonesia.

“Kami berharap akan mendapatkan dukungan pemerintah pusat dan Pengprov DKI Jakarta untuk dapat mewujudkan hal tersebut, dan juga rekomendasi mengenai kemungkinan Indonesia dapat melakukan ajang World Championship atau World Cup di nomor balap sepeda lainnya,” ujarnya menambahkan.

Untuk Jakarta Internasional Velodrome, kata Toto, sudah dipastikan kelayakannya sebagai arena kelas dunia karena sebelumnya juga sukses menggelar UCI Track Nations Cup pada 23-26 Februari 2023.

Khusus untuk arena BMX di Pulomas, Jacques meminta agar starting gate dikembangkan dengan ketinggian delapan meter. Tujuannya agar Jakarta dapat menjadi tuan rumah World Cup atau World Champion BMX ke depannya.

Sementara itu, Landry Direktur WCC mengatakan selain pengembangan atlet, dua arena balap sepeda di Jakarta juga bisa digunakan untuk pelatihan lainnya seperti pelatih, komisaris, dan mekanik balap sepeda.

“Pelatih Indonesia harus makin banyak yang bersertifikat kepelatihan internasional dan menerapkan sport science di semua nomor balap sepeda, sehingga dengan bertambahnya pelatih yang berkualitas tentunya akan makin banyak tercipta atlet-atlet berprestasi di level dunia,” jelas Landry. (ant/bil/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Kecelakaan Truk Box dan Motor di Sukorejo Pasuruan

Tetap Nyoblos Meski TPSnya Banjir

Surabaya
Minggu, 3 Maret 2024
27o
Kurs