Minggu, 3 Maret 2024

The Daddies Redam Perlawanan Pramudya/Yeremia dengan Straight Game

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Pebulu tangkis ganda putra Indonesia Mohammad Ahsan (kanan) - Hendra Setiawan (kiri) mengembalikan kok ke arah lawan pebulu tangkis Jerman Mark Lamsfuss - Marvin Seidel pada babak ketiga BWF World Championships 2022 di Tokyo Metropolitan Gymnasium, Tokyo, Jepang, Kamis (25/8/2022). Foto: Antara

Ganda putra Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan meredam perlawanan junior mereka yaitu Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Yoche Yacob Rambitan dengan kemenangan straight game 30-28, 21-15 pada babak 32 besar Denmark Open 2023, Selasa (17/10/2023) waktu Odense.

Pasangan berjuluk The Daddies itu pun melaju ke babak 16 besar turnamen yang berkategori BWF Super 750 tersebut.

“Pertama mengucap syukur alhamdulillah bisa memenangkan pertandingan. Sangat ketat terutama di gim pertama, Pram/Yere juga bermain sangat bagus. Kami bisa tetap fokus di poin-poin setting walau kadang unggul, kadang tertinggal juga,” ujar Ahsan melalui informasi resmi PP PBSI di Jakarta, melansir Antara, Rabu (18/10/2023).

Kemenangan tersebut juga tak berlangsung mulus, karena Ahsan sempat mendapat fault sebanyak dua kali akibat dinilai salah melakukan servis.

Hal tersebut tak hanya membuat The Daddies kehilangan poin, namun juga mengganggu konsentrasi dan mental bertanding pemain.

“Dua kali kena fault servis saya cukup berpengaruh ya, terutama hilang di poin. Kadang-kadang memang perlu sedikit protes karena standarnya sudah ada dan rasanya saya tidak melebihi itu,” papar Ahsan.

Sementara itu, Hendra mengaku cukup menyayangkan pertemuannya dengan Pramudya/Yeremia terjadi pada babak pertama. Meski begitu ia tak bisa berharap banyak pada pranata undian dan tetap mengeluarkan kemampuan terbaik.

Melawan pasangan yang lebih muda, sekaligus rekan senegara, dipastikan menjadi laga yang tak mudah bagi Hendra/Ahsan. Persaingan ketat pun terjadi pada gim pertama akibat kesalahan pola permainan yang ia usung bersama rekan mainnya.

Akibat memainkan tempo lambat, mereka justru mendapat tekanan dari Pramudya/Yeremia yang berlangsung hingga gim poin.

Baru lah pada gim kedua, The Daddies membenahi strategi yang digunakan dan terus menjaga fokus permainan agar pertahanannya tidak dilucuti oleh junior mereka.

“Di gim pertama awal, tempo kami terlalu pelan. Akhirnya lawan mendahului kami di permainan depan. Setelah itu, kami ubah dengan banyak main bola panjang dan dari sana mulai menemukan ritme permainan,” ujar Hendra. (ant/and/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Kecelakaan Truk Box dan Motor di Sukorejo Pasuruan

Tetap Nyoblos Meski TPSnya Banjir

Surabaya
Minggu, 3 Maret 2024
27o
Kurs