Jumat, 2 Desember 2022

Zulhas: Kalau Tak Sanggup Jadi Anggota DPR Mending Mundur

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Zulkifli Hasan Ketua Umum Partai Amanat Nasional memberikan pengarahan pada pembukaan Rakernas dan Bimtek PAN di Jakarta, Sabtu (27/8/2022). Foto: Antara

Zulkifli Hasan (Zulhas) Ketua Umum DPP Partai Amanat Nasional (PAN) mengingatkan kepada seluruh kader partai yang menjadi anggota legislatif, untuk siap menjalankan tugas dan kewajiban dengan optimal.

“Kalau enggak sanggup jadi anggota DPR, mending mundur daripada jadi bikin dosa. Datang enggak, ngapa-ngapain enggak. Kadang-kadang absen enggak, apalagi kalau cuma buat urusan diri sendiri,” kata Zulhas saat membuka Bimbingan Teknis DPRD PAN di Jakarta, Sabtu (27/8/2022) dilansir Antara.

Dia mengingatkan seluruh kader PAN bahwa telah diberikan mandat kepercayaan oleh masyarakat untuk menjadi anggota dewan, sehingga harus mampu bekerja dengan baik.

“Kalau kita diberikan mandat kepercayaan penuh tanggung jawab, kerjakan sepenuhnya, sekuat daya, sekuat pikiran. Itulah maknanya syukur. Kalau enggak, mending enggak usah,” tambahnya.

Bagi anggota dewan yang bekerja semaunya sendiri, menurut Zulhas, sama saja dengan menyia-nyiakan kepercayaan masyarakat. Oleh karena itu, dia mengimbau seluruh kader untuk bekerja secara profesional.

“Kalau tidak ada manfaat, hasilnya sia-sia padahal begitu besar kepercayaan masyarakat kepada kita. Oleh karena itu, bimtek ini saya kira kerja profesional. Sudah ada aturan tatibnya. Saya minta teman-teman sungguh-sungguh, ini amanah, ini tugas yang amat mulia,” imbuhnya.

Terlebih lagi, menurut dia, produk hasil kerja anggota DPRD, baik di tingkat kabupaten, kota, maupun provinsi, adalah peraturan yang memang tidak terlihat langsung. Namun, regulasi daerah itu menentukan arah peradaban bangsa Indonesia ke depan.

“Perda memang tidak terlihat langsung, tapi satu atau dua hari, sebulan ke depan, akan menentukan peradaban kita. Undang-undang akan menentukan peradaban kita ke depan. Jadi, apa yang dilakukan kita sangat penting,” katanya.

Selain itu, dia juga mengingatkan makna dari sebutan “anggota dewan yang terhormat”, yakni memiliki tugas untuk menjalankan dan menjaga kehormatan itu dengan sungguh-sungguh.

“Camkan itu, bahwa saudara-saudara dipanggil anggota DPR terhormat. Enggak ada gubernur yang terhormat, nggak ada. Tapi kalau anggota dewan yang terhormat itu ada, karena kita memang melakukan pekerjaan-pekerjaan yang terhormat, yang akan mengubah peradaban kita yang akan datang,” pungkasnya. (ant/bil)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Muatan Truk Jatuh Menutup Lajur di Jalan Dupak

Menerjang Kemacetan di Jembatan Branjangan

Atap Teras Pendopo Gresik Roboh

Surabaya
Jumat, 2 Desember 2022
32o
Kurs