Kamis, 30 Mei 2024

Aneka Kebiasaan yang Dapat Memengaruhi Persediaan ASI

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Ilustrasi, ibu menyusui Ilustrasi - Ibu menyusui. Foto: shutterstock.

Menyusui bisa menjadi pengalaman ikatan yang indah dengan bayi Anda. Namun hal ini juga bisa menimbulkan kekhawatiran bagi sebagian orang, salah satunya adalah menjaga pasokan ASI.

Melissa Kotlen konsultan laktasi bersertifikat internasional mengatakan, perubahan persediaan ASI adalah hal yang cukup umum normal.

Beberapa kebiasaan yang membuat produk ASI tidak optimal adalah membatasi pola makan karena ingin cepat menurunkan berat badan. Hal ini dapat menurunkan suplai ASI secara tidak sengaja.

“Ibu menyusui membakar sekitar 500 kalori/hari, baik bayinya disusui atau dipompa,” kata Kotlen dilansir dari Antara pada Minggu (14/4/2024).

“Artinya dibutuhkan banyak energi untuk membuat susu. Jadi, jika Anda mulai mengurangi kurang dari 2.000 kalori per hari (Anda mungkin membutuhkan lebih dari itu), kemungkinan besar pasokan Anda akan berkurang,” jabar Kotlen.

Protein tanpa lemak, lemak sehat, biji-bijian, sayuran, dan buah-buahan merupakan pilihan bagus karena memberi energi dan nutrisi yang Anda butuhkan untuk memproduksi susu.

Selain itu, jika ingin mempertahankan suplai ASI, Anda juga harus minum banyak air. Itu karena, selain lemak, protein, dan laktosa, ASI mengandung 87 persen air.

Sederhananya, perlu minum air untuk menghasilkan cukup ASI bagi bayi Anda. Jika mengalami dehidrasi, persediaan ASI mungkin berkurang.

Cobalah meminum segelas air setiap kali menyusui sebagai pengingat untuk tetap terhidrasi. Dan tentunya selalu dengarkan sinyal haus tubuh Anda.

Kebiasaan lain yang dapat mengurangi produksi ASI adalah tidak cukup sering menyusui atau memerah ASI.

Cobalah untuk sering menyusui agar persediaan Anda tetap kuat. Kotlen mengatakan beri ASI atau pompa setiap dua hingga tiga jam di siang hari atau empat hingga lima jam pada malam hari.

Suplai ASI kata Kotlen juga berpengaruh pada pemberian susu formula pada bayi, usahakan untuk memberikan suplemen lebih sedikit dan menyusui sebanyak mungkin.

Faktor lain yang memengaruhi persediaan ASI adalah tidak cukup tidur, terlalu stres, tidak menjaga kesehatan, mengonsumsi obat-obatan tertentu, minum banyak kafein atau minuman mint dan tidak menyusui di malam hari. (ant/saf/iss)

Berita Terkait

..
Surabaya
Kamis, 30 Mei 2024
29o
Kurs