Minggu, 19 Mei 2024

Dokter: Vaksin Meningitis Aman Diberikan pada Jemaah Haji

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Ilustrasi - Satu Dosis Vaksin Meningokokus Dalam Botol Dengan Jarum Suntik.

Dirga Sakti Rambe, vaksinolog sekaligus dokter spesialis penyakit dalam dari Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI), memastikan vaksin meningitis aman untuk diberikan kepada para calon jemaah haji.

“Ini kan ketentuan dari pemerintah (Arab) Saudi, artinya semua jemaah dari seluruh dunia sekian juta orang itu ya divaksinasi dengan vaksin yang jenis atau merknya kurang lebih kan sama ya kurang lebih 1-5 merk di seluruh dunia begitu. Jadi kita tidak perlu meragukan soal keamanan dan efektivitasnya ya,” kata Dirga seperti dilansir Antara pada Selasa (23/4/2024).

Dirga mengatakan vaksin meningitis bukanlah merupakan hal baru di dunia kesehatan, karena vaksin tersebut telah ada sejak puluhan tahun yang lalu.

Adapun jika terdapat Kejadian Ikutan Pascaimunisasi (Kipi), ia menyebut hal tersebut merupakan hal biasa, layaknya kejadian ikutan saat penyuntikan vaksin Covid-19 beberapa tahun yang lalu.

“Paling habis disuntik, tangannya pegal-pegal sedikit ya, nanti malam kemeng-kemeng sedikit itu biasa, itu tanda bahwa vaksinnya bekerja. Cukup banyak minum, istirahat, kalau demamnya di atas 38 (derajat) boleh minum paracetamol, sudah. Nanti itu akan hilang dalam 1-2 hari, jadi nggak perlu dikhawatirkan,” ujarnya.

Dia juga membantah berbagai anggapan soal pantangan yang harus dihindari para jamaah setelah vaksin meningitis, seperti larangan mandi, berenang, dan berolahraga.

“Jadi setelah vaksinasi kita bisa beraktivitas seperti biasa,” tegasnya.

Ia menyebut vaksinasi meningitis merupakan sebuah upaya pelindungan diri, bukan sebagai sebuah kegiatan yang dilakukan untuk menggugurkan kewajiban jemaah haji sebelum berangkat saja.

Meski demikian, para jemaah disarankan untuk tetap menjaga pola hidup bersih dan sehat (PHBS), serta melakukan aktivitas fisik guna meningkatkan imunitas tubuh sebelum beribadah ke Tanah Suci, agar proses ibadah dapat berjalan dengan lancar.

Untuk diketahui, Pemerintah Indonesia memberikan vaksin meningitis secara cuma-cuma kepada calon jamaah haji. Vaksin meningitis akan diberikan kepada jemaah saat proses pengurusan visa.

Vaksinasi meningitis merupakan suatu keharusan bagi mereka yang datang ke Arab Saudi dengan menggunakan visa haji. Persyaratan ini sebagai bagian dari upaya pemberian perlindungan sekaligus pencegahan terhadap penularan suatu penyakit.

Sebelumnya, Kepala Pusat Kesehatan (Kapuskes) Haji Kementerian Kesehatan RI Liliek Marhaendro Susilo mengimbau agar calon jemaah haji melakukan suntik vaksin meningitis sebelum berangkat ke Tanah Suci.

“Meningitis itu jadi kalau kita divaksin, itu akan memberikan pelindungan kepada kita supaya kebal terhadap penyakit itu. Karena, ketika haji jutaan orang dari seluruh dunia datang,” pungkasnya. (ant/ike/iss/ipg)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya
Surabaya
Minggu, 19 Mei 2024
25o
Kurs