Selasa, 25 Januari 2022

Harga Minyak Melonjak ke Tertinggi Satu Tahun, Brent Tembus 60 Dolar

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Ilustrasi, harga minyak dunia naik. Foto: Antara

Harga minyak melonjak sekitar dua persen pada akhir perdagangan Selasa pagi (9/2/2021), menjadi bertengger di level tertinggi dalam lebih dari setahun, dengan Brent melampaui 60 dolar AS per barel, didorong oleh pemotongan pasokan di antara produsen-produsen utama dan harapan stimulus ekonomi AS lebih lanjut.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman April terangkat 1,22 dolar AS atau 2,1 persen, menjadi ditutup pada 60,56 dolar AS per barel. Sementara itu harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS bertambah 1,12 dolar AS atau 2,0 persen, menjadi menetap di 57,97 dolar AS per barel.

Kedua harga acuan minyak tersebut berada di level tertinggi sejak Januari 2020.

“Berhasil menembus 60 dolar AS lagi terasa seperti pasar akhirnya muncul kembali setelah perjuangan panjang dan (mengambil) nafas yang tepat,” kata Paola Rodriguez Masiu Wakil Presiden Pasar Minyak Rystad Energy, seperti dilaporkan Antara. “Ini memberikan perasaan normal kembali.”

Harga minyak Brent dan WTI telah melambung lebih dari 60 persen sejak awal November karena optimisme seputar distribusi vaksin Virus Corona serta pengurangan produksi dari anggota OPEC+.

“Tampaknya ada perubahan paradigma di pasar,” kata Analis Senior Price Futures Group, Phil Flynn, di Chicago. “Ada perasaan bahwa kelebihan pasokan minyak menghilang lebih cepat dari yang diperkirakan siapa pun.”

Arab Saudi menjanjikan pemotongan pasokan tambahan pada Februari dan Maret menyusul pengurangan oleh anggota lain dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya.

Sebagai tanda bahwa pasokan cepat mengetat, spread atau selesih Brent enam bulan mencapai tertinggi 2,54 dolar AS pada Senin (8/2/2021), terlebar sejak Januari tahun lalu, sebuah sinyal permintaan untuk pasokan saat ini.

Howie Lee Ekonom OCBC mengatakan eksportir utama dunia Arab Saudi mengirimkan “sinyal yang sangat bullish” minggu lalu ketika mempertahankan harga minyak mentah bulanan ke Asia tidak berubah meskipun ada ekspektasi untuk pemotongan kecil.

“Saya tidak berpikir ada orang yang berani melakukan short market ketika Saudi seperti ini,” tambahnya.

Investor mengawasi paket bantuan Covid-19 senilai 1,9 triliun dolar AS untuk Amerika Serikat yang diharapkan akan disahkan segera bulan ini.

Janet Yellen Menteri Keuangan AS mengatakan pada Minggu (7/2/2021) bahwa Amerika Serikat dapat kembali ke pekerjaan penuh pada tahun 2022 jika Kongres memberlakukan paket bantuan Covid-19 sebesar 1,9 triliun dolar AS dari Presiden Joe Biden.

Pernyataan Yellen muncul setelah kedua kamar di Kongres AS pada Jumat (5/2/2021) mengesahkan resolusi anggaran, sebuah langkah kunci yang memungkinkan Demokrat untuk mendorong paket bantuan Biden tanpa dukungan dari Partai Republik.

Harapan bahwa ekspor minyak Iran akan segera kembali ke pasar juga telah berkurang, memberikan dukungan tambahan terhadap harga minyak.

Presiden AS Joe Biden mengatakan Amerika Serikat tidak akan mencabut sanksi terhadap Iran hanya untuk mengembalikannya ke meja perundingan, sementara Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan semua sanksi harus dicabut terlebih dahulu.(ant/iss/lim)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Senja Penutup Tahun

Truk Derek Ringsek Setelah Tabrak Truk Gandeng Parkir

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Surabaya
Selasa, 25 Januari 2022
25o
Kurs