Kamis, 8 Desember 2022

Mendag Optimis 30 Juta UMKM Bakal Masuk Perdagangan Digital 2023

Laporan oleh Dhafintya Noorca
Bagikan
Belasan UMKM memajang aneka ragam keperluan fashion. Mulai dari baju batik, selendang, kain batik, sepatu, kerudung dll. Jelang pameran virtual yang berlangsung pada 9-11 April 2021. Foto : Istimewa

Muhammad Lutfi Menteri Perdagangan optimis pemerintah akan mencapai target 30 juta Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) bergabung dalam perdagangan digital hingga pada 2023.

“Melihat perkembangan yang sangat positif, kami optimistis target pemerintah untuk mendorong 30 juta UMKM on boarding ke platform digital pada akhir 2023 akan tercapai. Bahkan melebihi target yang ditetapkan Bapak Presiden Joko Widodo,” ujar Mendag, Kamis (26/8/2021) seperti dilansir Antara.

Mendag berharap hal tersebut dapat ikut memicu kinerja sektor perdagangan dan membantu pemulihan ekonomi nasional.

Pada triwulan II-2021 perekonomian Indonesia berhasil mencatatkan pertumbuhan sebesar 7,07 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya. Sementara kinerja pertumbuhan sektor perdagangan mencapai 9,44 persen.

Secara khusus, transaksi e-commerce selama semester I-2021 juga tumbuh secara signifikan sebesar sebesar 63,4 persen dengan nilai transaksi Rp186,7 triliun dan diperkirakan pada akhir 2021 akan mencapai setidaknya Rp395 triliun.

Mendag menyebut hingga pertengahan Agustus 2021, sudah lebih dari 15 juta UMKM atau 22 persen lebih dari total UMKM Indonesia sudah bergabung ke perdagangan digital.

“Dari 15 juta UMKM tersebut, lebih dari 7 juta UMKM merupakan hasil on boarding selama masa kampanye Gernas BBI yang diluncurkan pada Mei 2020,” kata Mendag.

Menurut Mendag, Indonesia sebagai salah satu negara terbesar di dunia sangat berpotensi untuk menjadi pemain kunci dalam ekonomi digital dunia dan kawasan lainnya seperti di ASEAN.

Adapun nilai ekonomi digital RI pada 2020 adalah Rp632 triliun dan diproyeksikan akan tumbuh delapan kali lipat pada 2030 yang angkanya mencapai Rp4.531 triliun.

“Hal itu dapat tercapai apabila kita bisa mengoptimalkan pembangunan infrastruktur telekomunikasi yang merata, perkembangan sumber daya manusia yg kompeten, serta dukungan regulasi yang komprehensif,” kata Mendag.

Di sisi UMKM, lanjutnya, ada dua kunci utama untuk mempercepat transformasi digital tersebut yaitu dengan kolaborasi dan inovasi.

Dibutuhkan kolaborasi yang sinergis antara seluruh pemangku kepentingan, yakni pemerintah, swasta, asosiasi, perbankan, dapat membantu mewujudkan UMKM nasional yang tangguh, cakap, berdaya saing di pasar global.

Kunci kedua adalah inovasi. Para UMKM Tanah Air harus terus beradaptasi dengan kemajuan teknologi digital.

“UMKM mari meningkatkan kemampuan untuk membaca dan menganalisa pasar. Jeli melihat peluang baru di dalam negeri maupun global, serta terus membuat terobosan produk dan inivasi baru,” ujar Mendag.

Kedua kunci utama tersebut dan didukung regulasi yang baik, pelatihan, pembinaan transformasi digital yang komprehensif, serta akses pembiayaan yang inklusif, maka Mendag yakin UMKM Indonesia dapat tumbuh dan berkontribusi terhadap ekonomi nasional.(ant/dfn/ipg)

Bagikan
Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Muatan Truk Jatuh Menutup Lajur di Jalan Dupak

Menerjang Kemacetan di Jembatan Branjangan

Atap Teras Pendopo Gresik Roboh

Surabaya
Kamis, 8 Desember 2022
31o
Kurs