Rabu, 17 Agustus 2022

Menteri BUMN Dorong Pengolahan Batu Bara Jadi Gas

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Erick Thohir Menteri BUMN memberikan keterangan terkait ketersediaan obat untuk Covid-19, Kamis (15/7/2021), di Istana Kepresidenan Jakarta. Foto: Biro Pers Setpres

Erick Thohir Menteri BUMN mendorong bahan tambang batu bara diolah (digasifikasi) menjadi gas yang dapat memenuhi kebutuhan energi gas saat ini.

“Indonesia kaya akan Batu bara. Ini harus diolah atau digasifikasi sehingga batu bara ini kalau bisa menjadi Dimethyl Ether (DME), pengganti LPG, yang mana saat ini harga LPG mengalami kenaikan,” ujar Erick Thohir saat menyampaikan pidato kunci di Universitas Muhammadiyah Malang, dilansir Antara, Sabtu (15/1/2022).

Kendati demikian, Menteri BUMN mengatakan, hal itu tidak bisa langsung dilakukan. Indonesia masih membutuhkan waktu, investasi, serta teknologi untuk mewujudkannya. Namun, menurut dia, hal itu harus dimulai dari sekarang.

“Karena kenapa? Batu bara pada 2060 sudah tidak terpakai lagi untuk listrik. Karena kita akan memproduksi listrik dari energi baru terbarukan seperti matahari, tenaga panas bumi, air, angin. Mumpung batu baranya masih bisa dipakai, kita lakukan gasifikasi untuk gas,” kata Erick.

Sebelumnya Erick Thohir Menteri BUMN mengungkapkan proyek gasifikasi batu bara dapat memangkas impor LPG sekaligus meningkatkan perekonomian nasional.

Gasifikasi batu bara memiliki nilai tambah langsung pada perekonomian nasional secara makro. Akan menghemat neraca perdagangan, mengurangi ketergantungan terhadap impor LPG, dan menghemat cadangan devisa.

Pertamina sendiri telah melakukan penandatanganan amandemen kerja sama dalam proyek gasifikasi batu bara (DME Coal), Selasa (11/5/2021).

Perjanjian ini sekaligus menjadi kesepakatan Processing Service Agreement (PSA) atas proses gasifikasi batu bara yang menjadi salah satu program pemerintah untuk meningkatkan ketahanan energi nasional.

Menteri BUMN Erick Thohir menyambut baik kerja sama ini. Ia menilai gasifikasi batu bara merupakan salah satu wujud meningkatkan perekonomian nasional secara umum. Selain memaksimalkan potensi yang dimiliki, proyek ini juga akan menghilangkan ketergantungan terhadap proyek impor.(ant/tin/den)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Langit Sore di Grand Pakuwon

Suatu Sore di Sembayat Gresik

Sore yang Macet di Raya Nginden

Peserta Pawai Taaruf YPM Sidoarjo di Sepanjang

Surabaya
Rabu, 17 Agustus 2022
29o
Kurs