Jumat, 12 April 2024

BI Sebut Ekonomi Dunia 2023 Tumbuh Lebih Baik dari Perkiraan

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Perry Warjiyo Gubernur Bank Indonesia (BI). Foto: Antara

Bank Indonesia (BI) memperkirakan pertumbuhan ekonomi dunia berpotensi lebih tinggi pada 2023 dari prakiraan sebelumnya, yang sebesar 2,3 persen.

“Pertumbuhan ekonomi global berpotensi lebih baik dari prakiraan dengan penghapusan Zero Covid Policy di Tiongkok,” kata Perry Warjiyo Gubernur BI dalam Pengumuman Hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI Februari 2023 di Jakarta, Kamis (16/2/2023).

Dalam laporan Antara, Perry mengatakan pertumbuhan ekonomi China berpotensi lebih tinggi dengan permintaan domestik, yang meningkat sejalan pembukaan ekonomi China pascapenghapusan nol Covid. Perekonomian Amerika Serikat (AS) dan Eropa diperkirakan melambat dengan risiko resesi yang masih tinggi.

Selain itu, ia menuturkan inflasi dunia menurun secara gradual, dipengaruhi perlambatan pertumbuhan ekonomi global dan perbaikan gangguan rantai pasokan, meskipun tetap di level tinggi seiring harga energi dan pangan yang belum turun signifikan dan pasar tenaga kerja terutama di AS dan Eropa yang masih ketat.

Inflasi yang melandai diperkirakan mendorong kebijakan moneter ketat di negara maju mendekati titik puncaknya, dengan suku bunga diperkirakan masih tetap tinggi di sepanjang 2023.

Di samping itu, ketidakpastian pasar keuangan dunia juga mereda sehingga berdampak pada meningkatnya aliran modal global ke negara berkembang. Tekanan depresiasi nilai tukar di berbagai negara tersebut juga berkurang.

Sebelumnya, dalam pengumuman hasil RDG BI Januari 2023, pada 19 Januari 2023, BI menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia 2023 menjadi 2,3 persen dari prakiraan sebelumnya sebesar 2,6 persen.

Pertumbuhan ekonomi global yang semakin melambat dari prakiraan sebelumnya itu disebabkan oleh fragmentasi politik dan ekonomi yang belum usai serta pengetatan kebijakan moneter yang agresif di negara maju.

Koreksi proyeksi pertumbuhan ekonomi tersebut juga disertai dengan meningkatnya risiko potensi resesi terjadi di Amerika Serikat (AS) dan Eropa. (ant/bil/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Kecelakaan Mobil Porsche Seruduk Livina di Tol Porong

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Jumat, 12 April 2024
31o
Kurs