Rabu, 19 Juni 2024

Kemenperin Sebut Industri Tekstil Jadi Sektor Unggulan Tingkatkan Devisa Negara

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Taufiek Bawazier Taufiek Bawazier Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Industri Kimia, Farmasi, dan Tekstil (IKFT) Kemenperin melihat produk tekstil buatan dalam negeri di Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Selasa (21/5/2024). Foto: Antara

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mengatakan, industri tekstil dan produk tekstil (TPT) menjadi salah satu sektor unggulan manufaktur untuk meningkatkan devisa negara dan perekonomian nasional.

Taufiek Bawazier Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Industri Kimia, Farmasi, dan Tekstil (IKFT) Kemenperin pun mengatakan, alasan sektor TPT menjadi industri unggulan yakni karena kontribusi yang dihasilkan dari produk tekstil itu mengalami peningkatan dibandingkan tahun lalu.

Dilansir Antara, Selasa (21/5/2024), pada triwulan I-2024, pihaknya mencatat industri tekstil mulai menunjukkan perbaikan kinerja yang signifikan. Hal ini terlihat dari produk domestik bruto (PDB) mengalami pertumbuhan sebesar 2.64 persen secara tahunan (year on year/yoy).

“Quartal to Quartal mengalami peningkatan 5,92 persen dibandingkan kuartal IV-2023 yang mengalami kontraksi minus 1,15 persen,” kata dia.

Lebih lanjut Dirut IKFT itu mengungkapkan, ekspor sektor TPT juga mengalami peningkatan sebesar 0,19 persen atau senilai 2,95 miliar dolar AS pada triwulan I-2024, padahal di periode itu situasi pasar global masih tak menentu oleh ketidakpastian geopolitik.

Sementara itu, realisasi industri tekstil mengalami kenaikan untuk investasi penanaman modal asing (PMA) sebesar 70,2 persen dengan nilai investasi 194,3 miliar dolar AS.

Sebelumnya, Kemenperin melepas ekspor produk kain tekstil produksi perusahaan asal Jawa Barat, yakni PT Mahugi Jaya Sejahtera ke Dubai, dengan nilai transaksi mencapai 350 ribu dolar AS.

Ekspor tersebut menandakan komitmen penjualan tahunan yang mencapai 5 juta meter dari perusahaan terkait, sekaligus membuka pasar nontradisional Indonesia ke negara di wilayah timur tengah.

Adapun, pasar garmen dan tekstil nasional di negara timur tengah diperkirakan akan terus tumbuh signifikan sampai dengan 5 tahun ke depan, dengan proyeksi pertumbuhan tahunan sebesar 7 persen yang memiliki nilai pasar fesyen sebanyak 89 miliar dolar AS. (ant/sya/iss/ipg)

Berita Terkait

..
Surabaya
Rabu, 19 Juni 2024
28o
Kurs