Kamis, 30 Mei 2024

Luhut Yakin Kerja Sama Indonesia-China Akan Semakin Kuat di Pemerintahan Selanjutnya

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Luhut B. Pandjaitan Menteri Koordiantor Bidang Kemaritiman dan Investasi (kedua kanan) bersama Wang Yi Menteri Luar Negeri Republik Rakyat Tiongkok (kedua kiri) dalam Pertemuan Ke-4 High Level Dialogue and Cooperation Mechanisme (HDCM) RI-RRT di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur, Jumat (19/4/2024). Foto: Antara

Luhut Binsar Pandjaitan Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi (Menko Marves) mengatakan kerja sama antara Indonesia dengan China akan semakin kuat pada periode pemerintahan selanjutnya.

“Saya yakin pada periode pemerintahan selanjutnya, Indonesia akan menjamin keberlanjutan kebijakan Joko Widodo Presiden dan meneruskan persahabatan yang kuat dan kerja sama yang konstruktif antara Indonesia dan Tiongkok,” kata Luhut, di Jakarta, Minggu (21/4/2024) dilansir Antara.

Luhut mengungkapkan bahwa dirinya yakin hubungan Indonesia-China akan semakin kuat dan stabil dengan mengedepankan prinsip saling percaya, menghormati, dan saling menguntungkan.

“Saya yakin di bawah kepemimpinan Xi Jinping Presiden, Tiongkok akan mencapai modernisasi yang berkualitas tinggi,” ucap dia.

Pernyataan tersebut sebelumnya dia sampaikan dalam Pertemuan Ke-4 High Level Dialogue and Cooperation Mechanism (HDCM) RI–RRT di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur, Jumat (19/4/2024).

Luhut meyakini HDCM merupakan episentrum keberlanjutan kemitraan strategis komprehensif serta kerangka kerja sama Poros Maritim Dunia (Global Maritime Fulcrum/GMF) oleh Indonesia dan Belt and Road Initiative atau BRI oleh China.

Adapun sinergi kerja sama GMF–BRI tersebut antara lain seperti Kereta Cepat Jakarta–Bandung yang telah berhasil beroperasi secara komersial pada 17 Oktober 2023.

Dalam tiga bulan terakhir, kata Luhut, rata-rata penumpang mencapai 15.000 penumpang per hari dan terus meningkat. Pada puncak arus mudik Lebaran mencapai 21.422 penumpang, naik 34 persen.

Selain Kereta Cepat Jakarta–Bandung, Luhut juga mengapresiasi China yang selalu mendukung kemajuan Indonesia dalam hal transisi energi, industrialisasi, dan hilirisasi mineral.

“Pemerintah Indonesia berkomitmen memberikan insentif dan kebijakan pendukung terkait industri strategis seperti investasi Petrokimia di Kalimantan Utara (Kaltara). Kami berharap proyek Kaltara dapat direalisasikan mulai pertengahan tahun ini,” kata Luhut.

Menko Marves juga menegaskan, untuk proyek di Kalimantan Utara, Indonesia juga terbuka untuk mengundang investor negara lain untuk bersama mengembangkan proyek strategis tersebut. (ant/bil)

Berita Terkait

..
Surabaya
Kamis, 30 Mei 2024
33o
Kurs