Kamis, 24 September 2020

Kemenkominfo Lakukan Pemulihan Telekomunikasi Pascagempa

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Ilustrasi. Foto: Grafis suarasurabaya.net

Kementerian Telekomunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) melakukan berbagai langkah guna memulihkan layanan telekomunikasi pascagempa 7,4 SR dan tsunami yang terjadi di Donggala dan Kota Palu pada Jumat (28/9/2018).

Dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu (29/9/2018), Ferdinandus Setu Pelaksana Tugas Kepala Biro Humas Kemkominfo mengatakan pihaknya melakukan pemantauan di lokasi pascagempa dan mendapati jaringan telekomunikasi di Donggala dan sekitarnya tidak dapat beroperasi karena pasokan listrik dari PT PLN terputus.

Dilansir Antara, hingga pukul 18.00 WIB, hasil pemantauan yang dilakukan Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika terdapat 276 base station yang tidak bisa digunakan.

Ia menjelaskan operator telekomunikasi tengah berupaya memulihkan pasokan listrik dengan menggunakan Mobile Backup Power (MBP) dan menunggu pulihnya jaringan listrik dari PLN.

Ia mengatakan bahwa Menteri Kominfo Rudiantara juga telah menugaskan Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informatika (Bakti) untuk mengirimkan 30 telepon satelit guna mendukung koordinasi penanganan bencana di Donggala dan sekitarnya.

Sebelumnya, Kementerian Kominfo dan Badan Meterologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) telah mengirimkan informasi gempa bumi melalui SMS ke pengguna ponsel di daerah Donggala dan sekitarnya pada Jumat (28/9/2018) sejak pukul 14.09 WIB.

SMS blast dikirimkan sebanyak tujuh kali. Adapun SMS peringatan dini tsunami telah dikirimkan pada pukul 17.02 WIB. (ant/nin)

Berita Terkait
NOW ON AIR SSFM 100

Ananda Maharani

Potret NetterSelengkapnya

Kemacetan di Raya Taman arah Bundaran Waru

Bypass Krian arah Mojokerto Macet

Underpass Satelit arah Mayjen Sungkono Macet

Kemacetan di Manukan

Surabaya
Kamis, 24 September 2020
26o
Kurs