Minggu, 9 Agustus 2020

Polisi Blitar Tahan Seorang Ibu Terkait Kasus Penghinaan Presiden di Medsos

Laporan oleh Dwi Yuli Handayani
Bagikan
Polisi menunjukkan akun facebook seorang ibu rumah tangga asal Kabupaten Blitar, Jawa Timur, yang terlibat kasus penghinaan pada Presiden. Foto: Istimewa/Antara

Aparat Kepolisian Resor Kota Blitar, Jawa Timur, menahan IF (44), seorang ibu rumah tangga pemilik akun jejaring sosial Facebook, Aida Konveksi, atas kasus penghinaan pada presiden.

“Ya, sudah ditetapkan. Yang bersangkutan ditahan di Mapolresta Blitar,” kata AKBP Heri Sugiono Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polresta Blitar di Blitar.

Polisi sebelumnya telah memanggil IF, pemilik akun facebook Aida Konveksi, warga Desa Kalipucung, Kecamatan Sanankulon, Kabupaten Blitar tersebut. Ia telah ditetapkan sebagai tersangka dan dipanggil ke Mapolresta Blitar sebagai tersangka.

Untuk lama penahanan, sesuai dengan aturan maksimal 20 hari dan bisa diperpanjang. Saat ini, tim penyidik masih menyelesaikan berkas sebelum diserahkan ke Kejaksaan Blitar.

Terkait dengan adanya upaya penangguhan penahanan, Heri mengaku sempat mendengarnya, namun hingga kini polisi belum menerimanya.

“Tadi sempat diperiksa mulai sekitar jam 12.00 WIB. Ada sekitar empat jam pemeriksaan dan kami tahan. Untuk penangguhan, informasinya begitu (diajukan) tapi kami belum terima permohonannya,” kata Heri, seperti dilansir Antara.

Polisi menjerat IF dengan pasal 45 A ayat (2) UU Nomor 19 Tahun 2006 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik jo Pasal 28 ayat (2) UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan Atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik atau Pasal 207 KUH Pidana.

IF menjadi tersangka setelah dirinya mengakui mengunggah foto mummi “Firaun” yang wajahnya diedit mirip wajah Presiden Joko Widodo, dengan ditulisi keterangan “the new firaun”. Selain itu, juga terdapat unggahan lainnya dengan baju mirip baju kebesaran Hakim dengan wajah diganti wajah binatang. Keterangan di gambar itu bertuliskan “iblis berwajah anjing”.

Dari hasil pemeriksaan, akun itu diketahui benar milik IF dan sudah tiga tahun terdaftar di facebook. Yang bersangkutan menggunakan telepon seluler miliknya untuk mengunggah postingan itu.

Yang bersangkutan juga mengakui tentang postingannya dan membenarkan bahwa dia meneruskan (membagikan) postingan tersebut. Gambar itu dibagikan di akun miliknya pada Minggu (30/6) sekitar jam 20.00 WIB di rumah.

Polisi juga menemukan fakta bahwa akun atas nama Aida Konveksi itu kini sudah tidak dapat dibuka oleh pemiliknya sejak 1 Juli 2019. Postingan tersebut juga sudah dihapus atau di nonaktifkan, sehingga penyelidik hanya mendapatkan salinan postingan dari akun facebook lain yang sudah membagikan.(ant/dwi)

Berita Terkait
NOW ON AIR SSFM 100

M. Aprileo Habie

Potret NetterSelengkapnya

Kangen Tanggapan

Unjuk Rasa Aliansi Pekerja Seni Surabaya

Truk Patah As di Gedangan

Truk Muat Pasir Terguling di Balongbendo

Surabaya
Minggu, 9 Agustus 2020
26o
Kurs