Jumat, 19 Agustus 2022

Sekjen Bawaslu Minta Agar Honor Pengawas Tidak Tertunda

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Petugas KPPS membantu seorang penyandang disabilitas Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) memasukkan surat suara ke kotak suara saat simulasi pemilu bagi ODGJ di Kota Blitar, Jawa Timur, Rabu (19/12/2018). Foto: Antara

Gunawan Siswantoro Sekretaris Jenderal Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) RI mengingatkan jajarannya jangan sampai menunda pembayaran honor para petugas pengawas terkait pelaksanaan Pemilu 2019.

“Saya minta, sebelum kita melangkah, hak-hak honor dari pengawas TPS, pengawas kelurahan dan kecamatan, jangan pernah tidak diberikan,” kata Gunawan saat menyampaikan sambutan pada acara Sosialisasi SPIP, LHKPN, dan Gratifikasi Tahun 2019, di Denpasar, Selasa malam (29/1/2019).

Menurut dia, hal tersebut sangat penting karena ketika honor tidak sampai pada pengawas yang bersangkutan, pasti mereka para pengawas akan “berteriak”.

Berdasarkan pengalaman Pemilu 2009 dan 2014, saat dilakukan pemeriksaan oleh Badan Pemeriksa Keuangan dengan mengambil sampel para pengawas yang dihubungi via telepon, ternyata masih ditemukan adanya penyaluran honor yang dinilai tidak benar.

“Oleh karena itu, jangan pernah ada cek mundur dan pengawas TPS fiktif. Ini sangat berbahaya,” ujar Gunawan dilansir Antara.

Gunawan berpandangan, pengawas TPS dalam pemilu secara nasional sangat riskan menjadi temuan BPK.

“Saya mohon betul untuk kita sama-sama membuktikan sanggup mengawal pengawasan Pemilu 2019 dan sanggup mempertanggungjawabkan anggaran Pemilu 2019,” ucapnya.

Dia menyebut anggaran yang dikelola Bawaslu cukup besar mencapai Rp8,6 triliun untuk tahun ini. Karena itu, jajarannya wajib untuk terus meningkatkan kualitas kinerja sehingga opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dapat diraih Bawaslu.

Sementara itu, erdinand Sirait Kepala Humas dan dan Pengawas Internal Bawaslu RI Fmengatakan Bawaslu memiliki kewenangan dan tugas mengawal pelaksanaan pemilu.

Untuk itu, diperlukan kemampuan dalam melaksanakan tugas pengawasan dan juga punya kemampuan mengelola manajemen internal.

“Kita me-refresh kembali pengetahuan jajaran Bawaslu, jadi punya kemampuan dalam mengelola anggaran. Selain itu melaporkan LHKPN dan tidak menerima gratifikasi,” ucapnya.

Disela-sela sosialisasi yang dilaksanakan selama tiga hari tersebut, ia mengharapkan personel Bawaslu bisa melaksanakan tugas dengan jujur dan profesional.(ant/tin/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Langit Sore di Grand Pakuwon

Suatu Sore di Sembayat Gresik

Sore yang Macet di Raya Nginden

Peserta Pawai Taaruf YPM Sidoarjo di Sepanjang

Surabaya
Jumat, 19 Agustus 2022
29o
Kurs