Rabu, 27 Januari 2021

Cegah COVID-19, Pemkot Surabaya Pasang Sanitizer Chamber di Berbagai Fasum

Laporan oleh Zumrotul Abidin
Bagikan
Risma saat teleconference dengan Hasto, dan menunjukkan "bilik disinfektan trisakti", Sabtu (21/3/2020). Foto: Istimewa

Pemerintah Kota Surabaya terus memperbanyak pembuatan sanitizer chamber yang akan dipasang di berbagai fasilitas umum di Kota Pahlawan. Bahkan, saat ini sudah ada beberapa fasilitas umum yang dipasangi sanitizer chamber itu.

Tri Rismaharini Wali Kota Surabaya memastikan, sudah mulai memasang sanitizer chamber di beberapa tempat di Surabaya. Oleh karena itu, ia meminta warga Kota Surabaya agar menggunakan fasilitas tersebut untuk menghilangkan kuman dan bakteri atau pun virus yang nempel di tubuh masing-masing.

“Sementara yang sudah ada, kita pasang di dekat Balai Kota, di Jalan Sedap Malam, di Taman Bungkul, kemudian di KBS, dan di depan TP (Tunjungan Plaza). Nanti kita akan tambah lagi, kita produksi terus sanitizer chamber ini untuk warga Kota Surabaya,” kata Risma, Selasa (24/3/2020).

Presiden UCLG ASPAC ini berharap, warga Kota Surabaya yang baru pulang dari tempat kerjanya, bisa menyempatkan waktu untuk mampir di sanitizer chamber itu. Tujuannya, supaya ketika pulang ke rumah dalam kondisi steril. “Sehingga keluarga kita tidak ikut tercemar virus atau bakteri yang kita bawa dari luar,” pesannya.

Risma juga meminta kepada warga Kota Surabaya untuk selalu menjaga jarak aman, terutama apabila nantinya harus antre di fasilitas sanitizer chamber itu. “Saya berharap jaraknya nanti antre tetap satu meter lebih. Jangan berdesakan ketika antre mau masuk sanitizer chamber itu,” ujarnya.

Risma memastikan, sanitizer chamber ini akan terus diproduksi sampai menyebar di hampir seluruh penjuru Kota Pahlawan. Namun, yang paling penting bagi Wali Kota Risma adalah warga harus tetap menjaga jarak aman.

“Sekali lagi nanti kita akan tambah beberapa di berbagai lokasi, tapi yang paling penting bagi saya tolong saya ingatkan sekali lagi jaga jarak aman satu meter. Dimana pun kita berada, termasuk nanti saat kita berada di sanitizer chamber,” imbuhnya.

Di samping itu, ia juga mengingatkan warga Kota Surabaya untuk tidak salaman terlebih dahulu dan harus selalu menghindari duduk bersama atau berkumpul bersama-sama. “Jadi, dengan tetangga kita kurangi dulu. Ini demi kebaikan kita bersama-sama,” pungkasnya. (bid/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Jalan Rusak Wiyung Pratama

Truk Tabrak Tiang

Jalan Retak di Tol

Bolong Sana Sini di Gadung Wage Sidoarjo

Surabaya
Rabu, 27 Januari 2021
25o
Kurs