Minggu, 7 Juni 2020

Kena Prank Saat Konser Virtual Berbagi Kasih Bersama Bimbo, Bamsoet Mengaku Salah

Laporan oleh Muchlis Fadjarudin
Bagikan
Bambang Soesatyo Ketua MPR RI dalam konferensi pers perkembangan hasil konser amal virtual 'Berbagi Kasih Bersama Bimbo', di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Jakarta, Jumat (22/5/2020). Foto : Istimewa

Bambang Soesatyo Ketua MPR RI meminta berbagai pihak tidak menyalahkan siapapun atas kekurangan yang terjadi dalam penyelenggaraan konser amal virtual ‘Berbagi Kasih Bersama Bimbo’ pada Minggu, 17 Mei 2020. Apalagi sampai menarik-narik Presiden atau menyalahkan seniman dan para pekerja seni yang sudah ikhlas turut terlibat menyukseskan acara.

“Jika ada yang patut disalahkan, sayalah orangnya. Sepenuhnya tanggung jawab saya. Penyelenggaraan konser tersebut tak lain adalah untuk membantu para seniman dan pekerja seni serta kelompok masyarakat lain seperti peternak, nelayan dan petani yang terdampak pandemi Covid-19,” ujar Bamsoet dalam konferensi pers perkembangan hasil konser amal virtual ‘Berbagi Kasih Bersama Bimbo’, di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Jakarta, Jumat (22/5/2020).

Bamsoet juga melaporkan total donasi yang terkumpul per 22 Mei 2020. Melalui kitabisacom, terkumpul Rp 4.243.310.050 dari target Rp.5 miliar. Sedangkan dari benihbaikcom terkumpul Rp. 234.953.584. Seluruhnya diserahkan untuk membantu seniman, pekerja seni, pekerja panggung, dan saudara-saudara lainnya yang terdampak pandemi Covid-19, melalui Yayasan Generasi Lintas Budaya.

“Partisipasi masyarakat untuk berdonasi sangat luar biasa. Bahkan ada anak kecil yang ikhlas memecahkan celengannya. Sebagai informasi, tingkat partisipasi publik di kitabisacom melampaui 1.300 orang, sedangkan di benihbaikcom mencapai 350 orang. Ini menunjukan semangat gotong royong yang diwariskan para pendiri bangsa, tak pernah padam,” tutur Bamsoet.

Olivia Zalianty Ketua Panitia penyelenggara konser mengungkapkan lelang motor listrik GESITS milik Joko Widodo Presiden pada tanggal 17 Mei 2020 berjalan lancar. Warga antusias saling berlomba melemparkan penawaran agar bisa memiliki motor dengan tanda tangan Jokowi yang akan menjadi kenangan dan koleksi pribadi seumur hidupnya. Bahkan seorang warga asal Jambi, M. Nuh, sampai ngebit di angka Rp 2,55 miliar.

“Setelah acara selesai, panitia menghubungi Pak M. Nuh. Singkat cerita beliau menyatakan tak sanggup membayar alias mundur. Sesuai prosedur lelang yang berlaku di berbagai tempat, jika pemenang lelang mundur maka panitia akan menghubungi pemenang kedua dan seterusnya untuk menawarkan apakah ada yang mau mengambil barang yang dilelang dengan harga sesuai yang dimenangkan oleh peserta lelang. Pak Warren Tanoesoedibjo menyatakan kesanggupannya membeli GESITS di harga Rp 2,55 miliar. Sehingga beliau secara resmi menjadi pemenang lelang,” jelas Olivia.

Olivia juga mengklarifikasi sejumlah hal yang berkembang di media sosial terkait penyelenggaraan konser amal virtual tersebut. Salah satunya ada yang menggoreng sedemikian rupa seolah-olah acara tersebut sebuah konser dengan panggung besar dan penonton ribuan serta dihadiri presiden secara fisik. Padahal semua berlangsung virtual dari rumah masing-masing.

“Beredar juga katanya konser ini menelan biaya Rp. 6,7 miliar. Padahal faktanya hanya menelan biaya sekitar Rp 500 jutaan. Itupun menggunakan dana gotong royong dari pribadi-pribadi yang terlibat, sama sekali tidak menggunakan uang negara. Disiarkan secara live dari TVRI dan direlay oleh berbagai stasiun TV swasta antara lain iNews, Net Tv, Metro Tv, O Channel, SCTV, Indosiar, dan ANTV, itupun tidak mengeluarkan biaya blocking time. Seluruhnya ikhlas bergotong royong untuk membantu,” tutur Olivia.

Lebih jauh Bamsoet menuturkan, begitu dirinya mendengar ada yang diperiksa di Polda kalteng dan Polda Jambi, memohon agar Polda Kalimantan Tengah yang memeriksa seorang ibu penyebar hoax penyelenggaraan konser, serta Polda Jambi yang memeriksa M.Nuh yang nge-prank lelang motor listrik GESITS, melepaskan keduanya. Karena, keduanya sama sekali tidak merugikan penyelenggaraan konser.

“Kita ambil hikmahnya saja atas semua kejadian ini. Tanpa M.Nuh, bisa jadi harga lelang motor tak akan naik tinggi. Tanpa gorengan, kecaman dan plesetan dari berbagai pihak, sampai-sampai presiden yang tidak tahu apa-apa terkait pelaksanaan konser malah ditarik-tarik, tidak mungkin rating konser ini meroket tinggi. Bahkan menjadi trending topic dalam beberapa hari setelah konser usai,” papar Bamsoet.(faz/iss/ipg)

Berita Terkait
NOW ON AIR SSFM 100

Khoirul Asyhar Perdana

Potret NetterSelengkapnya

Kios Bensin di Lebak Jaya Utara Terbakar

Banjir di Tambak Sawah

Pohon Tumbang di Exit Tol Dupak

Kepadatan di Pasar Wadungasri

Surabaya
Minggu, 7 Juni 2020
25o
Kurs