Jumat, 1 Maret 2024

Siswa di Jatim Bisa Tentukan Lokasi Rumah dan Sekolah Secara Mandiri Saat PPDB

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Ilustrasi.

Wahid Wahyudi Kepala Dinas Pendidikan Jawa Timur mengungkapkan pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) SMA/SMK tahun ini penentuan lokasi jarak rumah ke sekolah bisa dilakukan secara mandiri oleh siswa di rumahnya.

“Pada PPDB tahun ini, sistem yang dibuat dalam aplikasi sudah bisa dipahami dengan mudah oleh masyarakat awam sehingga tak perlu ke sekolah terdekat untuk menentukan titik lokasi rumahnya,” kata Wahid di Surabaya, Rabu (3/6/2020).

Aplikasi tersebut dibuat Dindik Jatim bekerja sama dengan tim Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS). Wahid menambahkan, jika masih kesulitan bisa menghubungi call center dan datang ke SMA/SMK negeri terdekat.

Dindik Jatim juga telah meminta sekolah untuk menyiagakan petugas guna membantu pelaksanaan PPDB sejak 27 April 2020, yaitu membantu memasukkan nilai rapor bagi siswa yang lulus sebelum tahun 2020.

Selain itu untuk membantu siswa dari luar Jawa Timur dan siswa yang belum difasilitasi sekolah asalnya untuk memasukkan nilai rapornya ke laman PPDB.

Sedangkan pada proses pengambilan titik rumah ini dilakukan dalam pengambilan PIN untuk mendaftar yang nantinya akan menjadi data seleksi PPDB jalur zonasi.

Sementara itu, Kepala UPT Teknologi Informasi dan Komunikasi Pendidikan (TIKP) Dinas Pendidikan Jawa Timur Alfian Majdie menambahkan saat pengambilan PIN telah dilakukan, pendaftar akan mendapat hasil cetak PIN beserta data pendukung.

“Saat anak cetak PIN, yang tampil bukan hanya PIN, tetapi nilai rata-rata siswa di sekolah dan ditambahkan indeks sekolah asal dan adapula nilai akhir,” ujarnya seperti yang dilansir Antara.

Untuk memiliki nilai akhir sesuai standar, dikatakan Alfian, pihaknya memakai indeks sekolah yang didapat dari laman Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Nilai ini dihitung dari rata-rata nilai ujian nasional (UN) tahun sebelumnya.

“Contohnya SMPN 1 Surabaya misalkan indeks UN-nya 93, sementara SMP lain indeks UN-nya 37, maka nilai 80 di SMPN 1 setara dengan nilai 112 di SMP lain. Makanya perlu ditambahkan indeks sekolah ini,” ujarnya.

Kemudian agar sekolah kecil tidak terpaut jauh indeksnya dengn sekolah lain, indeks sekolah di bawah indeks Jatim sebesar 54 akan disetarakan dengan indeks jatim.

“Selain itu juga dicantumkan lima SMA negeri terdekat dengan rumah dilihat jarak rumah ke sekolah. Jadi harapan kami masyarakat lebih bijak dalam proses PPDB agar efektif,” ucapnya.(ant/tin)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Kecelakaan Truk Box dan Motor di Sukorejo Pasuruan

Tetap Nyoblos Meski TPSnya Banjir

Surabaya
Jumat, 1 Maret 2024
32o
Kurs