Selasa, 25 Januari 2022

Unair Berencana Uji Praklinik Vaksin Covid-19 Pada November Mendatang

Laporan oleh Anggi Widya Permani
Bagikan
Mohammad Nasih Rektor Universitas Airlangga (Unair) (kiri) didampingi Komjen Pol Bambang Sunarwibowo Sekretaris Utama Badan Intelijen Negara (BIN) (kanan) dan Maria Lucia Inge Lusida Ketua Institute of Tropical Disease (ITD) (tengah) menjelaskan tentang temuan urutan DNA lengkap COVID-19 di sela-sela pemberian bantuan di Surabaya, Jawa Timur, Jumat (8/5/2020). BIN memberikan bantuan sejumlah peralatan laboratorium kepada Unair untuk penelitian COVID-19 dan upaya pembuatan vaksin yang nantinya dapat diproduksi secara massal. Foto: Antara

Universitas Airlangga (Unair) berencana mulai melakukan uji praklinik vaksin Covid-19 yang dikembangkan secara mandiri pada November 2020.

“Insya Allah pertengahan November 2020 atau akhir November 2020 kita berharap sudah masuk uji di hewan coba, mudah-mudahan juga berjalan lancar dengan bantuan Biotis yang juga sudah siap dengan seluruh sarana prasarana. Biotis memang salah satu produsen vaksin yang ada di Indonesia,” kata Ni Nyoman Tri Puspaningsih Wakil Rektor Unair dalam seminar virtual Vaksin Merah Putih: Tantangan dan Harapan, Jakarta, dilansir Antara, Rabu (14/10/2020).

Unair bekerja sama dengan PT Biotis dalam melakukan uji praklinik vaksin tersebut.

Tri berharap vaksin Merah Putih yang dikembangkan tersebut dapat menjadi vaksin potensial dalam membantu menangani permasalahan Covid-19 di Indonesia.

“Mudah-mudahan di akhir tahun itu (akhir tahun 2020) semua proses praklinik sudah bisa selesai semua sehingga clinical trial (uji klinik) bisa dimulai di awal tahun 2021,” tutur Tri.

Universitas Airlangga sedang mengembangkan vaksin Merah Putih berbasis adenovirus dan adeno-associated virus (AVV) untuk mencegah Covid-19.

“Harapannya tentu antigen yang dikeluarkan nanti itu akan lebih tepat untuk menginduksi sistem imun yang ada di sel inang,” ujar Tri.

Tri mengatakan teknik serupa pengembangan vaksin itu juga digunakan oleh CanSino China (Ad5-nCoV), Oxford University – Astra Zeneca, Rusia (Sputnik V).

Unair mengembangkan vaksin Covid-19 dengan menggunakan pendekatan non-replicating vector (vektor yang tidak bereplikasi). Vektor adenovirus dan AAV digunakan untuk mengantarkan sekuens yang mengkode protein spike atau receptor binding domain (RBD) dari virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19.

Vaksin itu dikembangkan dengan menggunakan isolat virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 yang beredar di Indonesia.

Hingga awal Oktober 2020, Indonesia sudah mengumpulkan 104 hasil pengurutan genom menyeluruh (whole genom sequencing) dari virus SARS-CoV-2 yang bersirkulasi di Indonesia kepada data global yang dikelola GISAID. (ant/ang)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Senja Penutup Tahun

Truk Derek Ringsek Setelah Tabrak Truk Gandeng Parkir

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Surabaya
Selasa, 25 Januari 2022
28o
Kurs