Senin, 4 Juli 2022

Vaksin Tiba di Indonesia, Sinovac Dapat Dana Pengembangan Rp7 Triliun

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Vaksin Covid-19 buatan Sinovac disimpan di Kantor Pusat Bio Farma, Kota Bandung. Foto: Biro Pers Setpres

Sino Biopharmaceutical selaku induk perusahaan langsung mencairkan dana senilai 500 juta dolar AS (sekitar Rp7,06 triliun) kepada anak perusahaan Sinovac Life Science Co, Senin (7/12/2020) segera setelah vaksin yang diproduksi Sinovac Biotech Ltd tiba di Indonesia pada Minggu (6/12/2020).

Dana tersebut akan digunakan untuk pengembangan vaksin lebih lanjut, yaitu memproduksi hingga 300 juta dosis dan menyelesaikan pembangunan fasilitas produksi keduanya pada akhir tahun ini.

Seperti yang dikutip dari Global Times yang dilansir Antara, Senin (7/12/2020), dengan selesainya pembangunan pabrik kedua, Sinovac bisa menghasilkan 600 juta dosis per tahun.

Uji klinis vaksin Sinovac tahap ketiga telah mendapatkan persetujuan dari otoritas di Indonesia, Turki, Brazil, dan Chile.

Sebanyak 1,2 juta dosis vaksin Sinovac telah tiba di Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, pada Minggu (6/12/2020) malam.

Vaksin tersebut selanjutnya akan diproses oleh Bio Farma, BUMN di Indonesia yang memproduksi vaksin.

Pemerintah Indonesia sedang menantikan 1,8 juta dosis vaksin lagi, yang diperkirakan baru tiba pada awal Januari 2021.

Di China, uji klinis vaksin tahap pertama dan tahap kedua telah menunjukkan hasil yang memuaskan pada 90 persen relawan dari kalangan dewasa dan orang tua. Sinovac dan Sinopharm saat ini sedang menunggu persetujuan pemasaran dari otoritas di China.(ant/tin)

Berita Terkait

Surabaya
Senin, 4 Juli 2022
28o
Kurs