Selasa, 30 November 2021

Megawati dan Prabowo Resmikan Patung Bung Karno di Atas Kuda di Halaman Kantor Kemhan

Laporan oleh Muchlis Fadjarudin
Bagikan
Megawati Presiden ke lima dan Prabowo Menteri Pertahanan berdiri di depan patung Bung Karno di atas kuda di halaman kantor Kemhan Foto: Istimewa

Megawati Soekarnoputri Presiden Kelima RI meresmikan patung Soekarno Proklamator sedang menunggang di atas kuda, yang terinspirasi dari peristiwa ketika panglima tertinggi pertama angkatan perang republik tersebut menginspeksi pasukan dalam acara peringatan hari ulang tahun pertama tahun 1946.

Patung Soekarno di atas kuda itu terletak di halaman depan kompleks kantor Kementerian Pertahanan di Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta. Peresmian dilakukan dimana Megawati hadir bersama anggota keluarganya, yakni Prananda Prabowo putranya bersama Nancy Prananda istri Hadir juga Hasto Kristiyanto Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan.

Sementara jajaran Kementerian Pertahanan (Kemhan) dipimpin langsung oleh Prabowo Subianto Menhan. Sejumlah pejabat negara ikut hadir diantaranya adalah Yasonna Laoly Menteri Hukum dan HAM, Wahyu Trenggono Menteri Kelautan dan Perikanan, Jenderal Andika Perkasa KSAD, Budi Gunawan Kepala BIN, serta para wakil kepala staf angkatan.

Sebelum peresmian, Prabowo Subianto Kepala BIN menjelaskan bahwa Bung Karno bukan saja presiden Indonesia pertama, namun juga proklamator kemerdekaan sekaligus penggagas ideologi yang persatukan bangsa Indonesia yaitu Pancasila.

“Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghormati jasa-jasa pehlawannya,” ujar Prabowo, di dalam acara yang dilaksanakan secara virtual itu, Minggu (6/6/2021).

Menurutnya, sepantasnya saat ini generasi penerus mengenang jasa Bung Karno.

“Ini bukan bagian dari kultus individu, bukan memuja-muja sejarah masa lalu, tapi ini adalah pewarisan nilai-nilai kebangsaan. Generasi muda harus mengerti dan sadar darimana kita berasal, kita tak serta merta mendapat hadiah kemerdekaan, namun kemerdekaan itu direbut dengan darah, keringat, dan air mata,” kata Prabowo.

Dia lalu menjelaskan bahwa patung terinspirasi dari kejadian di 5 Oktober 1946. Saat itu, sebagai panglima tertinggi angkatan perang, Bung Karno menjadi inspektur upacara. Para pemimpin tentara saat itu meminta Bung Karno melakukan inspeksi pasukan dengan naik kuda. Bung Karno membutuhkan waktu tiga hari untuk menjadi mahir naik kuda.

“Marilah bersama berjuang agar nilai-nilai beliau tetap akan bertahan dan dipertahankan seluruh generasi penerus di hari dan tahun yang akan datang. Semoga cita-cita beliau terwujud, Indonesia berdiri di atas kaki sendiri, dihormati seluruh bangsa di dunia, dan rakyat Indonesia meraih kesejahteraan, kemakmuran, dan keadilan,” kata Prabowo.

Sebelum meresmikan patung itu, Megawati berbicara sebagai presiden RI Kelima sekaligus mewakili keluarga besar Bung Karno. Dia mengawali dengan ucapan terima kasih dan penghormatan secara khusus kepada Prabowo.

“Menteri Pertahanan dan sekaligus sahabat saya atas peresmian patung Bung Karno ini,” kata Megawati.

Menurut Megawati, peresmian ini sangat spesial. Karena harinya kebetulan bertepatan dengan peringatan hari lahir Bung Karno yang ke – 120.

“Jadi sungguh menurut kami keluarga, sangat istimewa,” imbuh Megawati.

Menurutnya, momentum ini tak hanya mengingatkan kepada seluruh perjuangan Putra Sang Fajar tersebut, seluruh perjuangan dan cita-citanya bagi NKRI. Dijelaskan Megawati, banyak capaian yang dilakukan sang ayahanda saat memimpin republik dari awal kelahirannya, yang diakui dunia. Semisal peran kunci Bung Karno pada Konferensi Asia – Afrika tahun 1955, yang kini diakui PBB sebagai sebuah heritage of the world.

“Sehingga sebagai bangsa Indonesia, sebenarnya kita seharusnya bangga bahwa sebuah konferensi yang mungkin tidak akan ada lagi mengenai Asia-Afrika itu menjadi milik dunia,” kata Megawati.

Belum lagi ada Gerakan Non-Blok, Conference of the New Emerging Forces, hingga Konferensi anti pangkalan militer asing. Pada waktu itu, sebenarnya sedang direncanakan juga konferensi tri kontinental tiga benua.

“Peresmian patung Bung Karno tersebut menjadikan seluruh api sejarah perjuangan bangsa bergelora kembali dan bagi kita menjadikan sebuah api semangat yang tak kunjung padam sebagai energi perjuangan untuk membawa bangsa ini semakin berdaulat semakin maju dalam seluruh aspek kehidupan namun tetap kokoh pada karakter dan budaya bangsa,” beber Megawati.

“Atas nama seluruh keluarga besar Bung Karno, sekali lagi saya ingin mengucapkan beribu-ribu terima kasih atas kehormatan yang menurut saya sangat luar biasa ini,” pungkas Megawati.(faz/frh/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Suasana Unjuk Rasa Melewati Basra

Surabaya
Selasa, 30 November 2021
28o
Kurs