Senin, 27 September 2021

Paket Obat untuk Pasien Isoman Tak Mampu Akan Dibagikan Pekan Depan

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Ilustrasi: Warga sedang membeli obat di Apotek. Foto: Antara

Joko Widodo (Jokowi) Presiden berencana membagikan paket obat-obatan bagi penderita Covid-19, khususnya yang sedang melakukan isolasi mandiri (isoman) dan dalam kondisi ekonomi yang kurang mampu.

Luhut Binsar Pandjaitan Menko Kemaritiman dan Investasi yang juga Koordinator PPKM Darurat Jawa-Bali dalam rapat koordinasi virtual yang digelar Minggu (11/7/2021).

“Minggu depan mudah mudahan sudah lebih baik,” kata Menko Luhut soal ketersediaan obat-obatan bagi penderita COVID-19 dalam rakor itu, seperti dikutip dari keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin (12/7/2021).

Luhut kembali menegaskan syarat untuk mendapatkan bantuan obat perawatan untuk pasien COVID-19 dari pemerintah adalah menunjukkan hasil tes tes usap PCR.

“Saran saya nanti 2.200 dokter yang direkrut dan dikoordinasi oleh Kapuskes TNI dipimpin Panglima TNI, bisa atur semua flow (alur) ini,” ujar Luhut seperti yang dilansir Antara.

Dalam kesempatan yang sama Budi Gunadi Sadikin Menteri Kesehatan (Menkes) mengusulkan agar dilakukan finalisasi jenis obat-obatan yang akan diberikan.

“Kami perlu finalisasi lagi terkait paketnya karena belum sinkron dengan organisasi profesi dokter, jangan sampai terjadi resistensi terkait paket obat ini,” kata Menkes.

Sementara itu Panglima TNI Hadi Tjahjanto yang turut hadir dalam rakor virtual tersebut menyatakan kesiapan pihaknya untuk menyusun mekanisme pencatatan, penyaluran, dan sosialisasi obat-obatan tersebut.

“Untuk kecamatan dan desa kami tentu akan terus berkoordinasi dengan dokter dan bidan desa untuk mengedukasi pasien, dan Babinsa juga nanti akan membantu,” ujarnya.

Septian Hario Seto Deputi Bidang Koordinasi Investasi dan Pertambangan Kemenko Maritim dan Investasi menjelaskan sasaran distribusi obat adalah pasien COVID-19 yang menjalankan isolasi mandiri.

“Diutamakan yang berlatar belakang sosial ekonomi rendah,” katanya.

Sedangkan untuk alur pembagiannya, Kimia Farma sebagai penyedia obat akan dibantu oleh Kesehatan Daerah Militer (Kesdam) sebagai pendistribusi obat berkoordinasi dengan dinas kesehatan dan puskesmas terkait pasien positif berdasarkan data New All Records (NAR) dan triase gejala pasien.

Berikutnya Babinsa (Bintara Pembina Desa) akan mengantarkan obat dan edukasi pasien.(ant/tin)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Evakuasi Mobil Terperosok di depan RSAL dr Ramelan A.Yani

Antre Vaksin di T2 Juanda

Kebakaran Lahan Kosong Darmo Permai

Surabaya
Senin, 27 September 2021
34o
Kurs