Selasa, 18 Januari 2022

Pemkot Kembangkan Kelompok Wanita Tani di Perkampungan Surabaya

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Arsip Foto. Petani kota Abdulrahman (58) merawat tanaman di kebun di atas rumahnya di kawasan Cipete, Jakarta, Kamis (14/11/2019). Ia menerapkan konsep pertaniaan urban di tengah keterbatasan lahan. Foto: Antara

Pemerintah Kota Surabaya mendorong pembentukan kelompok wanita tani di perkampungan Kota Pahlawan, Jawa Timur, sebagai bentuk kepedulian menjaga lingkungan sekitar.

Suharto Wardoyo Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Surabaya di Surabaya, Senin (29/11/2021) mengatakan, saat ini sudah ada beberapa kelompok wanita tani (KWT) yang terbentuk di Surabaya.

“Mereka (KWT) yang mengagas pekarangan pangan lestari,” kata Suharto.

Suharto mencontohkan, salah satu KWT di Surabaya yang berhasil meraih penghargaan Program Kampung Iklim (Proklim) dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) yakni KWT Dorang Cinta di RT 10 RW 03 Jalan Ikan Dorang Baru 1, Kelurahan Perak Barat, Kecamatan Krembangan, Surabaya.

“Beberapa hari lalu, saya berkunjung ke kampung itu saat panen sayur hidroponik. Memang di kampung itu banyak budidaya sayur dengan hidroponik,” ujarnya seperti yang dilansir Antara.

Selain kampung tersebut, ada sembilan kampung lainnya yang juga mendapatkan penghargaan Proklim KLHK yakni yakni RW 3 Kelurahan/Kecamatan Jambangan, RW 6 Kelurahan/Kecamatan Sambikerep, RW 6 Kelurahan Menur Pumpungan, Kecamatan Sukolilo.

RW 1, RW 2, RW 4 dan RW 5 Kelurahan/Kecamatan Jambangan, RW 1 Kelurahan Banjar Sugihan, Kecamatan Tandes dan RW 2 Kelurahan Bringin, Kecamatan Sambikerep.

“Kami terus melakukan pembinaan pelestarian ekosistem lingkungan secara makro. Sedangkan untuk pembinaan kampung ada di DKPP (Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian),” ujarnya.

Ia berharap 10 kampung peraih penghargaan proklim tersebut menjadi percontohan bagi kampung lainnya di Kota Surabaya. Menurutnya, saat ini sudah banyak yang juga studi banding ke kampung-kampung tersebut.

Suharto menjelaskan, pekarangan pangan lestari semacam ini merupakan sinergi antara Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Pemkot Surabaya, dan partisipasi aktif dari masyarakat dalam mengembangkan ekosistem lingkungan sekitarnya.

“Kami akan terus mendorong terciptanya kampung-kampung semacam ini,” katanya.(ant/tin/rst)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Senja Penutup Tahun

Truk Derek Ringsek Setelah Tabrak Truk Gandeng Parkir

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Surabaya
Selasa, 18 Januari 2022
30o
Kurs