Minggu, 29 Januari 2023

Tandatangani Pakta Integritas, Direksi PDAM Diminta Cepat Capai Target

Laporan oleh Manda Roosa
Bagikan
Direksi PDAM Surya Sembada yang baru terpilih bersama jajaran Dewas (Dewan Pengawas) PDAM Surya Sembada bersilaturahmi kepada Eri Cahyadi Wali Kota Surabaya, Kamis (18/11/2021). Foto: Humas Pemkot Surabaya

Direksi PDAM Surya Sembada yang baru terpilih bersama jajaran Dewas (Dewan Pengawas) PDAM Surya Sembada menandatangani pakta integritas dan juga kontrak kinerja di Balai Kota Surabaya, Kamis (18/11/2021). 

Pada kesempatan itu, Eri Cahyadi  Wali Kota Surabaya menyampaikan selamat bergabung di PDAM Surya Sembada. Ia juga menyampaikan beberapa pesan kepada mereka. Pertama, ia meminta seluruh warga Kota Surabaya teraliri air. Kedua, ia meminta jangan jadikan dividen sebagai tujuan utama, asalkan itu diinvestasikan untuk kepentingan warga Kota Surabaya.

“Jadi, jangan jadikan deviden itu tujuan utama asalkan semua masyarakat Surabaya dapat teraliri air,” kata Eri.

Ketiga, ia tidak ingin ada warga miskin atau Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) mensubsidi warga kaya. Makanya, Wali Kota Eri meminta kepada jajaran direksi yang baru terpilih itu untuk menghitung kembali tarif yang akan diberlakukan kepada warga. “Pada intinya, saya tidak ingin warga miskin mensubsidi warga kaya,” tegasnya.

Selain itu, ia juga berharap persaudaraan antara jajaran Direksi PDAM Surya Sembada dengan jajaran Pemkot Surabaya bisa semakin kuat lagi ke depannya. Bahkan, ia berharap tidak ada jarak antara Pemkot Surabaya dengan BUMD-nya.

“Karena saya sudah anggap njenengan-njenengan ini sebagai saudara. Kita terbuka saja seperti keluarga, karena kalau tidak terbuka seperti keluarga, susah nanti membesarkan PDAM ini,” ujarnya.

 Eri juga meminta mereka bekerja dengan hati, karena memang di PDAM itu tempat yang paling bagus untuk berbuat amal jariyah. Dengan ilmu dan kompetensi yang dimiliki oleh jajaran direksi baru itu, ia sangat yakin bahwa PDAM Surya Sembada akan luar biasa ke depannya.

“Selamat bergabung, dan silahkan berkreasi dan berinovasi untuk kebaikan PDAM Surya Sembada,” katanya.

Sementara itu,  Arief Wisnu Cahyono  Direktur Utama PDAM Surya Sembada menjelaskan pertemuannya dengan Wali Kota Surabaya untuk silaturahmi karena dia bersama jajaran direksi lainnya baru terpilih. Selain itu, ia memastikan bahwa dalam pertemuan itu juga melakukan penandatanganan pakta integritas dan kontrak kinerja.

“Pak Wali tadi menekankan target-target yang harus kami capai selaku Direksi PDAM Surya Sembada Surabaya, dan itu sudah tertuang dalam kontrak kinerja,” kata Arief.

Menurutnya, yang paling penting Wali Kota menekankan bahwa seluruh warga Surabaya harus teraliri air PDAM. Bahkan, ia mengaku sudah menargetkan pada bulan Agustus 2023 seluruh warga Kota Surabaya teraliri air.

“Paling tidak air yang mengalir di rumah warga itu setinggi dua meter dalam waktu 24 jam. Itu yang paling utama karena itu menjadi amal jariyah bagi direksi dan Pemkot Surabaya,” ujarnya.

Arief juga menjelaskan bahwa Wali Kota tidak terlalu memikirkan dividen kalau memang deviden itu ditujukan untuk kemakmuran warga dan ujung-ujungnya semua warga teraliri air PDAM.

“Bagi beliau itu tidak masalah. Pada intinya, kami siap memenuhi target-target yang disampaikan Pak Wali,” tegasnya.

Oleh karena itu, dalam waktu dekat dia akan mengidentifikasi dulu area-area mana saja yang belum teraliri air. Sebab, ada beberapa area yang ternyata belum teraliri air dan area itu tidak terduga sama sekali.

“Tentunya, hal-hal teknis harus kita telah di lapangan, penyebabnya apa dan sebagainya, baru kita menentukan tindakan teknisnya,” kata dia.

 Sedangkan untuk langkah-langkah ke depannya, ia mengaku masih harus menjabarkan dalam rencana-rencana strategis, karena memang ada banyak hal yang harus dipertimbangkan dan salah satunya pasti investasi. Nantinya, rencana-rencana strategis itu akan tertuang dalam RKP tahun 2022 adn 2023.

“Detailnya tentu harus kami bicarakan berempat. Butuh waktu untuk mendetailkan itu, tapi insyallah target itu bisa kami capai,” tegasnya.

Arief juga menambahkan bahwa PDAM Surya Sembada ke depannya harus punya fungsi sosial sebagai BUMD di sebuah kota modern dan berkelas dunia, sehingga ditargetkan tidak ada satupun warga yang tidak teraliri air.

“Selain itu, tentu semuanya berharap bahwa PDAM itu benar-benar air minum, dan Pak Wali sudah menyampaikan pesan itu juga, dan sekarang memang ada beberapa area yang airnya sudah siap minum,” jelasnya. (man/ipg)

Berita Terkait