Senin, 30 Januari 2023

56 Putra Papua Diterima di Unesa Lewat Jalur Asrama Mahasiswa Nusantara

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Sebanyak 56 putra-putri asal Papua diterima di Fakultas Ilmu Olahraga (FIO) Universitas Negeri Surabaya (Unesa) lewat program Asrama Mahasiswa Nusantara (AMN). Foto: Humas Unesa

Sebanyak 56 putra-putri asal Papua diterima di Fakultas Ilmu Olahraga (FIO) Universitas Negeri Surabaya (Unesa) lewat program Asrama Mahasiswa Nusantara (AMN).

Setiyo Hartoto Dekan Fakultas Ilmu Olahraga mengatakan, program tersebut diperuntukan bagi calon mahasiswa di berbagai daerah dan total yang Unesa terima di jalur tersebut untuk tahap 1, 2, 3 dan tahap 4, sebanyak 115 mahasiswa. Dari jumlah itu ada sekitar 56 putra-putri daerah Papua.

Dia menambahkan, program AMN merupakan program pemerintah melalui Perpres Nomor 106 Tahun 2021 tentang Asrama Mahasiswa Nusantara yang bertujuan untuk meningkatkan nilai kebinekaan dan persaudaraan antar mahasiswa yang berasal dari berbagai suku bangsa, bahasa, kebudayaan dan agama dari berbagai perguruan tinggi.

Pada program ini, mahasiswa akan mendapatkan beasiswa kuliah dan biaya hidup di samping fasilitas asrama.

“Selamat datang teman-teman. Selamat berproses di Unesa, semoga bisa lulus tepat waktu dan nanti bisa berkontribusi serta memajukan daerah asal,” ucap Setiyo Hartoto saat pembekalan di Auditorium FIO, Kampus Lidah Wetan, Surabaya pada Senin (24/10/2022).

Dwi Cahyo Kartiko Wakil Dekan Bidang Akademik FIO menjelaskan, program itu juga upaya pemerintah dalam memperluas akses pendidikan tinggi berkualitas bagi generasi bangsa untuk pemerataan kualitas sumber daya manusia.

“Kita perkuat generasi muda sehingga nanti mereka bisa membangun daerah dan menjadi garda depan penguatan nilai-nilai Pancasila dan cinta tanah air di daerahnya, sehingga tidak mudah terpengaruh gerakan-gerakan yang mengancam persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia,” lanjutnya.

Budi Jarwanto Koordinator Pokja Akademik BAKPK Unesa memotivasi mahasiswa baru tersebut agar memanfaatkan kesempatan kuliah tersebut untuk mengembangkan diri dan menguasai kompetensi yang dibutuhkan dalam mempengaruhi tantangan abad mutakhir ini.

“Datang belajar, perbanyak pengalaman, kuasai kompetensi, pulang langsung bangun daerah dan buat terobosan-terobosan di sana,” ucapnya memotivasi peserta.

Sementara itu, Taufiq Hidayat Ketua Jurusan Pendidikan Olahraga menjelaskan kegiatan tersebut merupakan awal perkenalan lingkungan kampus yang diawali oleh perkenalan jajaran pimpinan, kurikulum, dan sistem perkuliahan.

Dia melanjutkan, mahasiswa jalur AMN tersebut termasuk ke dalam mahasiswa regular. Hanya saja, mereka diberikan pendamping khusus agar cepat beradaptasi dalam belajar, bisa memaksimalkan potensi sehingga bisa lulus tepat waktu dan sesuai harapan.

Rektur Demianus Sesa, salah satu peserta AMN asal Sorong, Papua merasa senang bisa diterima dan melanjutkan pendidikan tinggi di Unesa. “Ini salah satu kampus terbaik dan akhirnya saya bisa sampai ke sini dan belajar di sini. Semoga ini awal yang baik buat saya untuk berkembang dan menjadi orang yang sukses dan bermanfaat ke depan,” ucapnya.(iss/ipg)

Berita Terkait