Senin, 20 Mei 2024

Antisipasi Genangan dan DBD, Pemkot Surabaya Gelar Kerja Bakti Masal di 31 Kecamatan

Laporan oleh Manda Roosa
Bagikan
Ilustrasi. Foto : Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Surabaya

Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya melalui Dinas Lingkungan Hidup (DLH) akan melakukan kerja bakti massal, Minggu (30/1/2022).

Kerja bakti massal di 31 Kecamatan se-Surabaya ini untuk mewujudkan lingkungan bersih, mencegah genangan air di musim penghujan, dan mengantisipasi Demam Berdarah Dengue (DBD).

Agus Hebi Djuniantoro Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Surabaya mengatakan, kerja bakti serentak ini merupakan instruksi Wali Kota Surabaya.

Sesuai dengan Surat Edaran (SE) Wali Kota Nomor 660.2/1430/436.7.10/2022 yang diterbitkan Rabu (25/1/2022) lalu. Sasarannya, Wali Kota ingin warganya bergerak bersama membersihkan saluran dan kebersihan lingkungan.

“Arahan dari Pak Wali Kota, agar DLH bersama Dinas Sumber Daya Air dan Bina Marga (DSDABM) Surabaya serta warga di RT/RW melaksanakan kerja bakti bersama membersihkan saluran dan lingkungan untuk mengantisipasi genangan dan DBD,” kata Hebi, Jumat (28/1/2022).

Hebi menjelaskan, nantinya di setiap kecamatan akan disediakan alat pengangkut berupa 34 unit dump truk. Bukan hanya disediakan unit dump truk saja, pada hari H, juga disiapkan 2000 karung untuk per kecamatan.

“Jadi setelah bersih-bersih, nantinya hasil sampah itu diwadahi karung. Kemudian diangkut menggunakan dump truk yang disediakan oleh DLH dan DSDABM,” jelas Hebi.

Setelah sampah terkumpul, DLH dan DSDABM akan mengangkut secara bertahap ke dalam bak dump truk.

Jika sampah yang dihasilkan dari kerja bakti massal melebihi kapasitas truk, maka akan dilakukan secara bertahap.

Dia memprediksi, pengangkutan sampah akan berlangsung selama dua sampai tiga hari dari tanggal 30 Januari hingga 1 Februari 2022.

Hebi menyampaikan kepada warga Kota Surabaya, setelah sampah terkumpul seluruhnya, diharapkan untuk bersabar. Sebab, alat pengangkut sampah yang disediakan terbatas.

Akan tetapi, dia memastikan sampah hasil dari kerja bakti pada akhir pekan mendatang bisa dibersihkan dan diangkut ke tempat pembuangan akhir dalam satu hari.

“Angkutan kita terbatas, itu yang disediakan oleh DLH dan DSDABM totalnya 34 unit. Jika tidak memungkinkan dalam sehari, pasti akan kita ambil, kita maksimalkan. Kalau serentak kan pastinya ada di ratusan titik RT/RW se-Surabaya. Jadi diharapkan masyarakat bersabar,” ujarnya.

Sebenarnya, sambung Hebi, warga Surabaya sudah melakukan kerja bakti secara mandiri di setiap akhir pekan. Karena kurang maksimal, maka kerja bakti kali ini dilakukan secara serentak di 154 kelurahan.

“Kami mengimbau kepada masyarakat, setelah kerja bakti tidak ada lagi orang yang membuang sampah sembarangan. Kemudian kami berharap salurannya dijaga. Kalau salurannya mampet kan nanti juga akan membahayakan warga, apalagi saat ini musim penghujan. Kalau tergenang, itu bisa menyebabkan adanya nyamuk DBD,” ingatnya. (man/den)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya
Surabaya
Senin, 20 Mei 2024
29o
Kurs