Senin, 5 Desember 2022

Cerita Penjaga Warung Depan Stadion Saat Tragedi Kanjuruhan

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Stadion Kanjuruhan Malang, Jawa Timur, Indonesia. Foto: Wikipedia

Seorang saksi mata yang juga penjaga warung di depan Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur menceritakan detik-detik kerusuhan yang terjadi di luar stadion, Sabtu (1/10/2022) malam.

“Sekitar pukul 11 malam suporter yang tidak terlibat kericuhan masuk ke warung kami, kebanyakan wanita sama anak-anak,” ujar Rehan, penjaga warung depan Stadion Kanjuruhan dikutip dari Antara .

Pada saat terjadi pembakaran mobil di depan stadion, Rehan mengaku depan warung yang ia jaga menjadi tak kondusif.

“Ricuh banget suasananya, saya juga takut,” ujar dia.

Usai terjadi pembakaran sejumlah mobil tersebut aparat menembakkan gas air mata di depan warung tersebut. Para pengunjung langsung berhamburan.

“Ada yang nangis, teriak-teriak, mata perih soalnya,” kata Rehan.

Terhitung hingga tiga kali gas air mata ditembakkan aparat di depan warung yang menjual makanan dan minuman tersebut.

“Sempat saya tanyakan ke polisi pagi tadi, katanya kemungkinan itu salah tembak kalau sampai masuk warung, tapi iya masak salah tembak sampai tiga kali,” ungkapnya.

Rehan berharap tragedi ini tak terulang kembali di Indonesia khususnya di Malang.

“Saya ga pengen lihat kayak gitu lagi mas, ngeri, apalagi pas lihat tangisan perempuan sama anak-anak,” katanya.(ant/gat/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Muatan Truk Jatuh Menutup Lajur di Jalan Dupak

Menerjang Kemacetan di Jembatan Branjangan

Atap Teras Pendopo Gresik Roboh

Surabaya
Senin, 5 Desember 2022
30o
Kurs