Jumat, 19 Agustus 2022

Kemenkes Terus Pantau Perkembangan Varian Deltacron

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Siti Nadia Tarmizi Sekretaris Direktorat Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan. Foto: Kemenkes

Siti Nadia Tarmizi Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan pemerintah terus memantau perkembangan varian Deltacron yang telah terdeteksi di beberapa negara di Eropa dan merupakan gabungan mutasi Delta dan Omicron.

“Ini masih dimonitor perkembangannya. Karena belum ada bukti terkait peningkatan penularan, keparahan dan lainnya,” jelas Nadia pada, Minggu (13/3/2022) dikutip Antara.

Sebelumnya, para ilmuwan telah mengonfirmasi keberadaan varian Covid-19 baru yang menggabungkan mutasi dari varian Omicron dan Delta dengan kasus yang dilaporkan di beberapa negara Eropa.

Varian yang dijuluki “Deltacron” tersebut, telah dikonfirmasi melalui pengurutan genom yang dilakukan para ilmuwan di IHU Mediterranee Infection di Maseille, Prancis. Varian itu telah terdeteksi di beberapa wilayah Prancis.

Sejauh ini, kasus varian Deltacron telah ditemukan di beberapa wilayah Prancis, Denmark, Belanda, Inggris dan Amerika Serikat.

Varian tersebut adalah hibrida yang muncul lewat proses rekombinasi, di mana dua varian virus menginfeksi satu individu secara bersamaan yang mengakibatkan pertukaran materi genetik dan menciptakan varian baru.

Untuk menghadapi varian baru tersebut, Nadia memastikan bahwa pemerintah terus melakukan pemantauan perkembangan dan mendorong percepatan upaya vaksinasi Covid-19.

“Ya artinya menghadapi apapun juga potensi penularan, percepatan vaksinasi booster dan primer harus disegerakan,” pungkasnya. (ant/bil/iss)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Langit Sore di Grand Pakuwon

Suatu Sore di Sembayat Gresik

Sore yang Macet di Raya Nginden

Peserta Pawai Taaruf YPM Sidoarjo di Sepanjang

Surabaya
Jumat, 19 Agustus 2022
30o
Kurs