Rabu, 29 Maret 2023

Perosi: Osteoporosis Lebih Banyak Terjadi Dibanding Penyakit Lainnya

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Tangkapan layar youtube mengenai fakta osteoporosis dalam Seminar Virtual "Ayo Tingkatkan Kesehatan Tulang, Cegah Osteoporosis" Hari Osteoporosis Sedunia '22, Kamis (20/10/2022). Foto: Direktorat P2PTM Kemenkes RI

Bagus Putu Putra Suryana Ketua Umum Perhimpunan Osteoporosis Indonesia (Perosi) mengatakan jumlah penderita osteoporosis atau penyakit keropos tulang lebih banyak dibandingkan dengan penyakit tidak menular lainnya.

“Penderita osteoporosis jauh lebih banyak dari diabetes, jauh lebih banyak dari hipertensi, jauh lebih banyak dari penyakit kanker,” tutur Bagus dalam seminar virtual bertajuk “Ayo Tingkatkan Kesehatan Tulang, Cegah Osteoporosis” di Jakarta pada Antara, Kamis (20/10/2022).

Ia menyebut 30 persen perempuan yang usianya di atas 50 tahun, mengalami osteoporosis, sedangkan 20 persen laki-laki dengan usia di atas 50 tahun menderita penyakit ini.

Namun, orang sering tidak menyadari adanya osteoporosis karena penyakit ini tidak bergejala dan tidak menimbulkan nyeri sehingga penyakit ini disebut silent disease.

“Tidak ada gejala, tidak nyeri, masih bisa beraktivitas seperti biasa. Tiba-tiba kalau terjatuh, terpeleset, kemudian patah tulang, baru timbul gejala yang menyebabkan penderitaan,” ujarnya.

Menurut Bagus, tidak adanya nyeri yang dirasakan penderita osteoporosis ini karena tulang tidak memiliki syaraf.

“Tidak ada gejala sampai orang mengalami patah tulang,” terangnya.

Bagus mengatakan penyakit ini sulit terdeteksi, sehingga penderitanya tidak mengetahuinya dan melakukan aktivitas yang berpotensi mengakibatkan tulang patah.

“Penderitanya masih bisa bekerja seperti biasa, lompat-lompat, lalu terpeleset, akan mudah mengalami patah tulang,” katanya.

Terkait dengan cepatnya laju penambahan penyakit ini, pihaknya mencatat setiap tiga detik di seluruh dunia, terjadi patah tulang baru.(ant/rum)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Dupak Rukun dan Kemacetannya

Kemacetan di Boboh Gresik

Layang Waru di Pagi Hari

Truk Tebu Terguling di Sumber Waras Lawang

Surabaya
Rabu, 29 Maret 2023
25o
Kurs