Kamis, 30 Juni 2022

Puskesmas Rangkah Kota Surabaya Bantah Persulit Pelayanan Kesehatan Pasien Disabilitas

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Puskesmas Rangkah Kota Surabaya. Foto: Humas Dinkes Surabaya

Dwiastuti Setyorini Kepala Puskesmas Rangkah Kota Surabaya pada hari, Minggu (3/4/2022) mengatakan, ada kesalahpahaman dalam menangkap informasi pelayanan oleh salah satu pasien disabilitas yang hendak mendapatkan perawatan di puskesmas itu beberapa hari lalu.

“Kesalahpahaman tersebut bermula, saat pasien meminta rujukan pengobatan, namun status keanggotaan BPJS-nya dalam keadaan tidak aktif,” kata Dwiastuti dikutip Antara.

Dwiastuti menjelaskan pasien disabilitas tersebut datang bersama keponakannya untuk meminta permohonan rujukan ke Poli Mata Rumah Sakit (RS) Undaan Surabaya, pada Selasa (29/3/2022). Setelah melakukan pendaftaran daring, pasien langsung mendapat pelayanan di poli umum untuk dilakukan pengecekan kesehatan dan administrasi.

“Saat dicek, ternyata kartu BPJS pasien sudah tidak aktif. Kemudian, petugas administrasi mengusulkan untuk membantu melakukan pengaktifan BPJS melalui aplikasi Edabu, serta menyampaikan bahwa membutuhkan waktu sekitar 2-3 jam untuk mendapat persetujuan dari BPJS,” kata Ririn, sapaan Dwiastuti.

Oleh karena itu, pihaknya meminta pasien beserta keponakannya untuk kembali datang ke Puskesmas Rangkah keesokan harinya. Sebab, untuk kasus pasien dengan BPJS non-aktif yang memerlukan rujukan, harus menunggu persetujuan BPJS Pusat untuk mengetahui status aktivasi, agar bisa dibuatkan surat rujukan.

“Setelah diajukan oleh petugas administrasi, pasien dan keponakan kembali menuju ke poli umum untuk memohon rujukan hasil dari pengajuan aplikasi Edabu. Oleh dokter yang bertugas di poli umum disampaikan bahwa untuk pengeluaran surat rujukan ke RS, menunggu persetujuan dari pihak BPJS,” ujar dia.

Ririn menjelaskan, bahwa keponakan pasien merasa tidak bisa menerima penjelasan dari petugas pelayanan. Mereka mengira, apabila sudah melakukan permohonan pengaktifan BPJS, maka bisa langsung mendapat surat rujukan untuk menuju ke RS Undaan. Sebab, pasien mendapat didiagnosa mengidap katarak.

“Jadi permohonan pengaktifan BPJS itu sudah mulai dilayani dan sudah diajukan pada pukul 08.23 WIB, tetapi belum mendapat persetujuan. Pukul 09.00 WIB saya mendapat telepon dari anggota DPRD Surabaya yang mengeluh mengenai proses pelayanan di Puskesmas Rangkah,” kata dia.

Beruntungnya, persetujuan pengaktifan langsung ditanggapi oleh pihak BPJS dengan status aktif. Pukul 10.00 WIB, surat rujukan telah dibuat oleh petugas di Puskesmas Rangkah. “Sebetulnya kasus rujukan bukanlah kasus darurat, melainkan kasus terencana dan tidak mengancam nyawa,” ujar dia.

Ririen mengatakan untuk kasus pasien yang membutuhkan rujukan ke RS, adalah kasus yang tidak mengancam nyawa atau tidak darurat. Apabila, pasien yang datang ke puskesmas dalam darurat, maka pihaknya akan langsung membawa pasien menuju IGD tanpa surat rujukan.

Sebelumnya Baktiono Ketua Komisi C DPRD Surabaya mengatakan, semestinya pihak puskesmas tidak mempersulit pelayanan pengaktifan keanggotaan BPJS. Apalagi warga yang mengajukan tersebut adalah penyandang disabilitas yang perlu diperhatikan.

Menurut dia, seharusnya ketika kartu BPJS warga itu non-aktif ketika akan digunakan, saat itu juga bisa diaktifkan dan langsung bisa klaim.

“Harusnya tetap harus bisa dilayani hari itu juga, bukannya ditunda diminta pulang dan datang lagi besoknya. Setelah saya telepon, baru diberikan rujukan hari itu juga. Tidak seharusnya begitu. Semua warga harus dilayani dengan baik,” tandas Baktiono. (ant/bil/iss)

Berita Terkait

Surabaya
Kamis, 30 Juni 2022
30o
Kurs