Selasa, 25 Juni 2024

Unggul 23 Poin dari Quartararo, Bagnaia Menuju Gelar Dunia Valencia

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Bagnia dan Quartararo di Petronas Grand of Malaysia MotoGP, Minggu (23/10/2022). Foto: motogp.com

Bagnaia, pebalap tim Ducati Francesco kantongi keunggulan 23 poin dari Quartararo berkat kemenangan ketujuhnya di musim ini pada Grand Prix Malaysia menuju gelar dunia ke balapan penutup musim di Valencia.

Dilansir dari Antara pada Minggu (23/10/2022), setelah memenangi Grand Prix Malaysia, Bagnaia masih harus melanjutkan perburuan gelar juara dunia ke Valencia setelah Fabio Quartararo menjaga asanya dengan finis ketiga di Sepang.

Enea Bastianini sempat memberi perlawanan berarti sebelum finis kedua, namun sang pebalap Gresini itu sudah terlempar dari persaingan gelar musim ini karena berjarak 47 poin dari Bagnaia. Demikian pula Aleix Espargaro dari tim Aprilia yang finis P11 hari ini.

Start dari P9, Bagnaia meluncur dengan baik setelah lampu merah padam hingga naik ke posisi kedua menuju tikungan pertama di belakang polesitter Jorge Martin dan di depan Enea Bastianini.

Quartararo, yang berupaya membalikkan keadaan dari P12, juga merangsek ke lima besar pada lap pertama.

Pada lap 7, Bagnaia mewarisi posisi pimpinan lomba setelah Martin terjatuh. Namun, Quartararo masih berpeluang membawa pertarungan perebutan gelar dengan sang pebalap Ducati ke seri terakhir di Valencia karena ia menguntit di posisi ketiga.

Akan tetapi, Quartararo mendapat ancaman dari Marco Bezzecchi yang berjarak satu detik dari zona podium.

Sebagaimana untuk diketahui, rookie terbaik musim ini Marco Bezzecchi (VR46) finis P4 di depan Alex Rins (Suzuki), Jack Miller (Ducati), dan Marc Marquez (Repsol Honda).

Bagnaia dapat mengunci gelar juara dunia bila memenangi balapan dan Quartararo finis di luar peringkat tiga.

Pada lap ke-11, Enea Bastianini, yang juga masih berpeluang dalam perebutan gelar, melakukan manuver untuk menyalip Bagnaia dan mengambil alih pimpinan lomba dari calon rekan satu timnya di tim Ducati pabrikan itu.

Paddock tim Ducati dibuat gaduh melihat dua pebalapnya saling bertarung pada masa-masa kritis perebutan gelar tersebut.

Tiga lap berselang, Bagnaia merestorasi posisinya dan Bezzecchi memangkas jaraknya menjadi 0,4 detik di belakang Quartararo.

Meski mencatatkan lap tercepat, Quartararo tak mendapat cukup waktu untuk menyusul dua pebalap terdepan dengan jarak 1,5 detik pada empat lap terakhir.

Bagnaia bertahan mati-matian menahan gempuran Bastianini sebelum mengunci kemenangan 0,270 detik di depan kompatriot senegaranya itu.

Quartararo melengkapi podium untuk memaksa perebutan gelar juara ditentukan di seri penutup musim Valencia dua pekan berselang.

Mengetahui rivalnya tinggal membutuhkan tiga poin saja di seri penentuan, Quartararo menatap segala peluang yang ada di Spanyol nanti.

“Saya merasa baik, sudah lama tidak finis podium. Saya berjuang maksimal hari ini… Ini salah satu balapan terbaik musim ini. Ke Valencia, meski peluangnya sangat kecil, kami ingin mengerahkan segalanya di Valencia,” kata Quartararo usai lomba.(ant/rum/iss)

Berita Terkait

..
Surabaya
Selasa, 25 Juni 2024
27o
Kurs