Kamis, 22 Februari 2024

BKKBN Upayakan Kurangi Angka Perceraian Lewat Kelas Orang Tua Hebat

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Kepala BKKBN (kiri) dalam diskusi bersama media di Jakarta terkait kolaborasi pelayanan Keluarga Berencana (KB) dalam percepatan penurunan stunting, Jumat (22/9/2023). Foto: Antara

Hasto Wardoyo Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) RI menyatakan “Kelas Orang Tua Hebat” yang diinisiasi pihanya merupakan salah satu upaya mengurangi angka perceraian di Indonesia.

Pernyataan ini disampaikan Hasto pada diskusi bersama media di Jakarta, Jumat (22/9/2023), terkait kolaborasi pelayanan Keluarga Berencana (KB) dalam percepatan penurunan stunting.

“Program BKKBN ada Bina Keluarga Balita (BKB), Bina Keluarga Remaja (BKR), dan yang utama kelas orang tua hebat yang juga kita selenggarakan secara virtual, ini langkah konkret agar tidak membuat anak stres, biar kekerasan dalam rumah tangganya menurun,” kata dia seperti dikutip Antara.

Ia menegaskan, melalui kelas ini, BKKBN berupaya untuk tidak hanya membangun keluarga dari sisi raganya saja, tetapi juga dari segi jiwanya.

“Program BKKBN sekarang sudah bergeser sekarang ke kualitas, jadi meskipun jumlah anak sedikit, tetapi badannya harus tinggi agar tidak stunting, tapi itu kualitas yang masih sangat kebendaan dan kualitatif, otaknya bagus, tapi belum memikirkan jiwanya. Fokus kita ke depan, jiwanya yang harus kita bangun,” ucapnya.

Hasto kemudian menyoroti kasus perceraian yang tinggi di Kabupaten Karawang, Jawa Barat, dimana ada 2.000 pasangan bercerai selama satu semester di tahun 2023.

“Perceraian cukup tinggi, dalam semester pertama 2023 sudah ada 2.000 yang cerai. Ini baru yang cerai, belum lagi yang keluarganya tidak harmonis, jadi ini puncak gunung esnya. Penyebab utama perceraian, 70 persen itu karena perbedaan pendapat antara suami dan istri, sepele,” ujar dia.

Selain perbedaan pendapat, menurutnya permasalahan ekonomi juga jadi faktor yang banyak menimbulkan perceraian di Indonesia.

“Termasuk judi, jadi gara-gara rendahnya faktor ekonomi ini, dia terpikir untuk judi. Saya yakin dia tidak sempat berpikir menggunakan uangnya untuk hal-hal yang positif, tidak bisa mengoptimalkannya, misal untuk memikirkan gizi keluarga,” katanya.

Ia memaparkan, judi termasuk salah satu gangguan mental dan emosional yang kerap dialami oleh generasi milenial saat ini. Karena berdasarkan data yang disampaikan Hasto, saat ini setiap sembilan dari 100 orang menderita gangguan mental.

“Jadi kalau dulu pertama kali BKKBN fokus membangun kuantitas dengan menekan jumlah penduduk, kemudian fokus kedua beberapa tahun ini kita membangun kualitas penduduk, dan yang ketiga, fokus kita mulai tahun depan yakni pembangunan jiwa,” ujar dia.

Ia berpesan kepada seluruh tim pendamping keluarga yang terdiri dari para bidan, tim pendamping PKK, dan kader untuk menguatkan program revolusi mental dan pembangunan jiwa ini hingga ke tingkat RT/RW, sehingga keluarga Indonesia bisa lebih siap menghadapi persaingan global di masa depan. (ant/bil/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Truk Trailer Mogok, Jembatan Branjangan Macet Total

Kecelakaan Truk Box dan Motor di Sukorejo Pasuruan

Tetap Nyoblos Meski TPSnya Banjir

Bus Tabrak Tiang Listrik di Sukodadi Lamongan

Surabaya
Kamis, 22 Februari 2024
32o
Kurs