Rabu, 17 April 2024

Israel Tingkatkan Serangan Jelang Gencatan Senjata di Gaza

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Warga Palestina berkumpul di sekitar puing-puing rumah yang hancur akibat serangan Israel di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dengan kelompok Hamas di Khan Younis di selatan Jalur Gaza, Kamis (19/10/2023). Menurut kantor berita yang berpihak pada Hamas pada Kamis, serangan Israel telah menewaskan kepala pasukan keamanan nasional pimpinan Hamas, Jehad Mheisen dan anggota keluarganya di rumah mereka. Foto : Antara

Israel meningkatkan serangannya di Jalur Gaza pada Rabu (22/11/2023) malam waktu setempat, menjelang gencatan senjata sementara yang rencananya segera berlaku.

Dilansir Antara dari laporan WAFA, kantor berita otoritas nasional Palestina, tentara Israel menyerang beberapa wilayah di Jalur Gaza. Khususnya di bagian utara.

Akibatnya, sejumlah orang meninggal dalam serangkaian serangan udara Israel terhadap rumah-rumah penduduk di kamp pengungsi Nuseirat.

Sumber-sumber lokal juga mengatakan bahwa artileri Israel membom daerah di sekitar Sekolah Khalifa di Beit Lahia, Gaza utara, yang merupakan rumah bagi lebih dari 8.000 pengungsi. Serangan ini mengakibatkan banyak orang mengalami luka-luka.

Di Kota Gaza, pesawat-pesawat tempur Israel menyerang wilayah sekitar Sheikh Ridwan dan Shejaiya.

Penembakan artileri juga dilaporkan terjadi di Al-Fukhari di timur Khan Younis di selatan Jalur Gaza, dan serangan udara lainnya menghantam sebuah rumah di Rafah yang menyebabkan sedikitnya tiga orang terluka, kata WAFA.

Serangan-serangan terbaru ini terjadi ketika gencatan senjata diperkirakan akan mulai berlaku berkat mediasi Qatar, Mesir, dan AS dengan Israel dan kelompok perlawanan Hamas.

Di bawah perjanjian gencatan senjata sementara itu, 50 warga Israel yang ditahan Hamas akan dibebaskan dan ditukar dengan pembebasan 150 tahanan Palestina dari penjara-penjara Israel.

Untuk diketahui, Israel melancarkan serangan udara dan darat tanpa henti di Jalur Gaza sebagai respons atas serangan mendadak Hamas pada 7 Oktober 2023 lalu.

Jumlah orang yang meninggal dunia dalam serangan udara dan darat Israel di Jalur Gaza meningkat menjadi 14.532 orang, termasuk lebih dari 6.000 anak-anak dan 4.000 perempuan, menurut kantor media di wilayah kantong yang terkepung tersebut, pada Rabu (22/11/2023).

Sementara itu, korban meninggal di pihak Israel mencapai sekitar 1.200 orang, menurut angka resmi per Jumat, 10 November 2023. (ant/and/bil/ham)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Rabu, 17 April 2024
30o
Kurs