Minggu, 21 April 2024

KBRI Tokyo Siapkan Bantuan WNI Korban Gempa Ishikawa

Laporan oleh Muchlis Fadjarudin
Bagikan
Kondisi prefektur Ishikawa, Jepang pasca gempa 7,6 skala Jepang. Foto : The Mirror

Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo menyiapkan bantuan logistik kepada Warga Negara Indonesia (WNI) yang terdampak gempa bermagnitudo 7,6 skala Jepang (Shindo Scale) disertai peringatan tsunami di sepanjang pesisir barat Jepang.

Heri Akhmadi Duta Besar Republik Indonesia (Dubes RI) untuk Jepang menjelaskan, bantuan yang disiapkan adalah 120 paket makanan kemasan siap saji dan sejumlah uang untuk mendukung kebutuhan bahan pangan yang diperlukan WNI yang masih tinggal di tempat penampungan.

“Beberapa saat setelah kejadian gempa, KBRI Tokyo terus memantau kondisi WNI melalui alat komunikasi. Kendala di lapangan muncul karena sejumlah WNI mengalami gangguan telepon selular mereka. Dari informasi dihimpun masih banyak WNI terdampak di sejumlah tempat penampungan sementara yang didirikan otoritas setempat,” ujar Heri dalam keterangannya kepada suarasurabaya.net, Rabu (3/1/2024).

Lebih lanjut Dubes Heri meminta kepada seluruh WNI di Jepang dapat menginformasikan kerabat atau teman yang belum bisa dihubungi di Ishikawa atau daerah sekitarnya agar dapat segera melaporkan ke KBRI Tokyo atau KJRI Osaka melalui layanan nomor hotline yang tersedia.

Gempa berkekuatan magnitudo sekitar 7.6 skala Jepang (Shindo Scale) melanda prefektur Ishikawa, Jepang pada tanggal 1 Januari 2024 pada pukul 16.10 JST atau 14.10 WIB. Gempa juga dirasakan di wilayah Prefektur Niigata, Toyama, Fukui, Nagano, Gifu, Tokyo, Yamagata, Fukushima, Ibaraki, Tochigi, Gunma, Saitama, Shizuoka, Aichi, Mie, Shiga, Kyoto, Osaka, Hyogo, Nara, Tottori, Iwate, Miyagi, dan Akita. Gempa telah menyebabkan gelombang tsunami di beberapa wilayah.

KBRI Tokyo dan KJRI Osaka terus berkoordinasi dengan otoritas setempat dan menghubungi sejumlah simpul masyarakat di wilayah terdampak untuk memastikan keadaan WNI. Tercatat 1.315 WNI yang menetap di Prefektur Ishikawa, 1.344 di Toyama, dan 1.132 di Niigata.

Berdasarkan komunikasi terakhir KBRI Tokyo hingga Rabu sore (3/1/2024) dengan simpul-simpul masyarakat, didapat informasi baru bahwa terdapat sejumlah WNI yang masih berada di penampungan dan membutuhkan bantuan logistik. Sebelumnya, mereka kesulitan berkomunikasi karena gangguan jaringan.

Dari data sementara, sebanyak 147 orang WNI masih tinggal di tempat penampungan. Para WNI tersebut tersebar di beberapa titik di Ishikawa. Untuk wilayah Ogi 38 orang, Suzu 25 orang, Saikai 27 orang, Wajima 5 orang dan Nanao 52 orang. KBRI Tokyo masih terus berkoordinasi dengan simpul masyarakat dan otoritas setempat untuk mengetahui kemungkinan keberadaan WNI di lokasi bencana yang belum terjangkau.

KBRI Tokyo telah menyampaikan imbauan melalui kanal media sosial juga grup-grup pesan singkat agar WNI tetap waspada, memantau informasi dan mengikuti instruksi dari pemerintah setempat. KBRI Tokyo dan KJRI Osaka juga telah mengaktifkan nomor hotline untuk situasi darurat sebagai berikut: KBRI Tokyo: +818035068612, KJRI Osaka: +818031131003.(faz/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Minggu, 21 April 2024
29o
Kurs