Rabu, 24 Juli 2024

Kemenag Evaluasi Penerbangan Haji Garuda Indonesia karena Sering Terlambat

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Ilustrasi jemaah Haji Indonesia siap berangkat ke Tanah Suci dengan pesawat Garuda Indonesia. Ilustrasi, jemaah Haji Indonesia siap berangkat ke Tanah Suci dengan pesawat Garuda Indonesia. Foto: Garuda Indonesia

Kementerian Agama (Kemenag) RI mengevaluasi layanan penerbangan haji yang disediakan oleh Garuda Indonesia, karena banyaknya jumlah keterlambatan yang terjadi.

Pemberangkatan jemaah haji Indonesia sudah berlangsung sejak 12 Mei 2024, di mana hingga 26 Mei 2024, tercatat sudah ada 287 kelompok terbang (kloter) yang diberangkatkan ke Tanah Suci, dengan rincian Garuda Indonesia memberangkatkan 152 kloter, sementara Saudia Airlines sebanyak 132 kloter.

“Sampai 26 Mei, kami melihat Garuda Indonesia masih sering mengalami keterlambatan. Dari 152 kloter, ada 60 kloter yang terlambat atau sekitar 39,47 persen,” kata Anna Hasbie Juru Bicara Kementerian Agama (Kemenag) RI, seperti dilansir Antara, Selasa (28/5/2024).

Anna mengungkapkan keterlambatan paling parah dialami oleh jemaah haji kloter 42 embarkasi Solo (SOC-42) akibat adanya kerusakan mesin pesawat yang memberangkatkan jemaah SOC-41.

Ia menyebut, kelompok tersebut merupakan kloter terakhir dari embarkasi Solo yang berangkat pada gelombang pertama, untuk mendarat di Bandara Amir Muhammad bin Abdul Aziz (AMAA) Madinah.

Keterlambatan SOC-42, sambungnya, juga berdampak pada perubahan jadwal SOC-43, yang bergeser hingga 17 jam dari rencana semula.

“Akibat mesin rusak Garuda Indonesia, SOC-42 terlambat hingga 7 jam 10 menit. Ini jelas sangat lama dan menjadikan jemaah makin kelelahan,” tegasnya.

Selain itu, ungkap Anna, terdapat 13 kloter yang diterbangkan dengan Garuda Indonesia memiliki keterlambatan pada kisaran satu sampai dua jam, serta tujuh kloter dengan keterlambatan di atas dua jam.

Hal tersebut, sambungnya, berbeda dengan Saudia Airlines yang memiliki catatan keterlambatan sebesar 11,85 persen, atau sebanyak 16 dari 132 kloter yang terlambat.

“Untuk Saudia Airlines, keterlambatan terlama dialami kloter pertama embarkasi Jakarta-Bekasi atau JKS-01, sekitar 47 menit,” ujarnya.

Anna menekankan proses evaluasi atas on-time performance Garuda Indonesia dan Saudia Airlines akan terus dilakukan setiap pekan. Saat ini, tahap pemberangkatan jemaah memasuki musim puncak atau peak season.

“Ini tentu menjadi tantangan bagi maskapai penerbangan. Kami minta Garuda Indonesia menyiapkan mitigasi menyeluruh agar problem keterlambatan penerbangan yang masih cukup besar bisa segera diselesaikan dan tidak berkelanjutan,” ucap Anna.(ant/iss/ipg)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Pipa PDAM Bocor, Lalu Lintas di Jalan Wonokromo Macet

Perahu Nelayan Terbakar di Lamongan

Surabaya
Rabu, 24 Juli 2024
31o
Kurs