Senin, 15 April 2024

Peneliti BRIN: Seluruh Peserta Pemilu Harusnya Edukasi Masyarakat soal Quick Count

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Ilustrasi Pemilu 2024. Foto: Grafis suarasurabaya.net

Peneliti Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) menyebut seluruh peserta Pemilu 2024, baik partai politik dan pasangan Calon Presiden – Wakil Presiden (Capres-Cawapres) seharusnya mengedukasi masyarakat terkait hasil hitung cepat (quick count).

Firman Noor Peneliti Utama Pusat Riset Politik BRIN menjelaskan, semua pihak lebih baik mengedukasi masyarakat mengenai makna hitung cepat dibanding sibuk mengklaim kemenangan atau menolak kekalahan, bila hasil hitung cepat tidak menguntungkan masing-masing pihak.

“Jadi partai politik dan paslon, itu sebaiknya memang menurut saya memberikan pendidikan politik, ketimbang terlalu sibuk menolak atau menerima hasil quick count,” kata Firman di Jakarta, Minggu (18/2/2024) dilansir Antara.

Dengan memberikan pendidikan politik, lanjutnya, masyarakat bisa mendapatkan penjelasan tentang pelaksanaan hitung cepat berdasarkan metode ilmiah yang bisa dipertanggungjawabkan, dibandingkan berpikir negatif tentang lembaga survei yang melaksanakan tugasnya dalam pemilu.

Menurutnya masyarakat harus diberi pemahaman bahwa quick count merupakan gambaran umum hasil penghitungan dalam pemilu, dan datanya cenderung tidak jauh berbeda dengan hasil hitung nyata (real count) Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Meski begitu, Firman menegaskan quick count tentu punya kelemahan dalam setiap proses untuk mendapatkan hasilnya. Sehingga, ada yang disebut margin of error atau batas kesalahan.

Selain itu, setiap peserta pemilu juga harus mengimbau masyarakat agar bersabar menunggu hasil penghitungan akhir yang dikeluarkan KPU, guna menghindari potensi saling mengklaim kebenaran atau menyalahkan.

“Langkah yang terbaik selain memahami makna quick count adalah menunggu hasil real count dari KPU,” kata peneliti senior BRIN itu.

Sebagai informasi, Pemilu 2024 meliputi pemilihan Presiden dan Wakil Presiden, anggota DPR RI, DPD RI, DPRD provinsi, serta DPRD kabupaten/kota dengan daftar pemilih tetap (DPT) tingkat nasional sebanyak 204.807.222 pemilih.

Pemilu 2024 diikuti 18 partai politik nasional yakni (sesuai dengan nomor urut) Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Gerindra, PDI Perjuangan, Partai Golkar, Partai NasDem, Partai Buruh, dan Partai Gelora Indonesia.

Berikutnya, Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Kebangkitan Nusantara (PKN), Partai Hanura, Partai Garuda, Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Bulan Bintang (PBB), Partai Demokrat, Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Partai Perindo, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), dan Partai Ummat.

Selain itu, terdapat enam partai politik lokal sebagai peserta yakni Partai Nanggroe Aceh, Partai Generasi Atjeh Beusaboh Tha’at dan Taqwa, Partai Darul Aceh, Partai Aceh, Partai Adil Sejahtera Aceh, dan Partai Soliditas Independen Rakyat Aceh.

Sedangkan untuk pemilihan presiden dan wakil presiden diikuti tiga pasangan yakni Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar selaku nomor urut 1, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka nomor urut 2, dan Ganjar Pranowo-Mahfud Md. nomor urut 3.

Seturut Peraturan KPU Nomor 3 Tahun 2022, rekapitulasi suara nasional Pemilu 2024 dijadwalkan berlangsung mulai 15 Februari sampai dengan 20 Maret 2024. (ant/bil)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Kecelakaan Mobil Porsche Seruduk Livina di Tol Porong

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Senin, 15 April 2024
30o
Kurs