Kamis, 20 Juni 2024

Ini Tips Agar Produk UMKM Bisa Dipasarkan dengan Baik di Media Sosial

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Ilustrasi TikTok Shop. Foto: TikTok

Al Muhajirin Purwakarta Dian Ikha Pramayanti Dosen Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI), membagikan tips agar produk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dapat dipasarkan dengan baik di media sosial.

“Pertama soal pemilihan platform yang digunakan, pahami target audiens, buatlah profil bisnis yang menarik, produksi konten yang menarik dan relevan, serta lakukan analisis atau evaluasi kerja,” ujarnya dalam rilis pers yang dilansir Antara, Minggu (13/8/2023).

Hal itu disampaikannya dalam lokakarya literasi digital bertema “Raup Cuan di Era Digital: Atasi Rintangan dalam Berjualan Online” yang diselenggarakan Kementerian Komunikasi dan Informatika bersama dengan Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi di Jawa Barat.

Dian menjelaskan bahwa terdapat empat platform media sosial yang dapat dimanfaatkan dengan berbagai cara untuk mempromosikan produk UMKM.

Ia mencontohkan, TikTok efektif untuk membangun citra pribadi, sementara Whatsapp berguna dalam memperkenalkan produk, promosi, maupun berinteraksi dengan konsumen.

Adapun Facebook dan Instagram juga bisa digunakan untuk branding pribadi dan menarik pembeli serta memperkenalkan produk.

Menurutnya pelaku UMKM saat ini sedang tumbuh pesat di Indonesia, jumlah per 2022 lalu mencapai 8,71 juta unit. Para pelaku UMKM tersebut sudah mulai menggunakan metode pemasaran online untuk menjaring lebih banyak pelanggan, termasuk penjualan lewat media sosial.

Lebih lanjut dia mengatakan penjualan produk UMKM melalui media sosial memiliki sejumlah kelebihan. Seperti dapat meningkatkan penjualan produk, memudahkan menerima masukan atau umpan balik dari pelanggan mengenai produk yang dijual, serta memperluas target pemasaran.

“Lewat media sosial, sasaran produk lebih jelas atau mudah diketahui lewat respons pelanggan atau konsumen,” ucapnya.

Sementara itu, Andi Widya Praktisi Komunikasi mengungkapkan, ada sejumlah fitur menarik dari berbagai platform media sosial yang dapat membantu mengoptimalkan penjualan produk.

Fitur-fitur tersebut antara lain live chat yang dapat membantu calon pembeli melihat langsung produk yang diminati, bot chat yang dapat mengirimkan informasi ke pelanggan secara lebih cepat, serta fitur feed yang dapat menonjolkan visualisasi produk dan alat promosi produk.

“Ada pula fitur voucher ikuti toko. Fitur ini dapat menambah pengikut sehingga akan lebih banyak pelanggan yang menjadi target pemasaran. Kemudian ada fitur affiliate program, yaitu program untuk mendapatkan komisi dengan cara mempromosikan produk suatu perusahaan,” kata dia.

Andi menyampaikan bahwa saat mempromosikan produk melalui platform media sosial, penjual sebaiknya memiliki kemampuan untuk menggambarkan produk secara terperinci.

Pastikan untuk menyertakan foto produk yang baik. Selain itu, menjaga kualitas produk yang dijual sangat penting agar tidak timbul masalah dengan pelanggan terkait kualitas. Produk juga bisa dijual bersamaan dengan program promosi atau penawaran diskon. (ant/dvn/ham)

Berita Terkait

..
Surabaya
Kamis, 20 Juni 2024
31o
Kurs