Jumat, 21 Juni 2024

Menatap Layar Terlalu Lama Sebabkan Mata Kering, Ini Penjelasan Dokter

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Ilustrasi Mata. Foto : Pixabay

Dr. Nina Asrini Noor Dokter spesialis mata, lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) mengatakan, menatap layar elektronik seperti ponsel, televisi, dan komputer terlalu lama merupakan salah satu faktor yang menyebabkan mata menjadi kering.

Melansir Antara, Nina menjelaskan bahwa semakin banyak seseorang menatap layar, otak akan menyuruh mata untuk fokus terhadap layar tersebut sehingga mata akan terus terbuka, alih-alih berkedip.

“Kalau mata terbuka terus karena kita lihat layar, pasti lama-lama air yang ada di permukaan mata menjadi kering. Agar basah lagi, ya berkedip. Semakin banyak kita lihat ponsel, otak akan menyuruh ‘udah deh, jangan sering-sering kedip, fokus aja kerja’. Jadi otomatis ketika mata lama terbuka, akhirnya akan kering matanya,” kata Nina di Jakarta, pada Selasa (18/7/2023).

“Jadi dengan adanya kita menatap aktivitas layar komputer atau ponsel yang sangat tinggi, frekuensi berkedip itu akan secara alamiah menurun, sehingga risiko mata kering menjadi lebih banyak,” tegasnya.

Oleh sebab itu, Nina yang tergabung dalam Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia itu mengatakan mata kering merupakan penyakit yang sangat erat dengan masyarakat di era digital.

Penelitian National Library of Medicine tahun 2021 mendapati gejala mata kering yang parah lebih umum terjadi pada kalangan yang menggunakan layar elektronik selama lebih dari empat jam per hari.

Sementara itu, Headphones Addict tahun 2023 mengungkap bahwa rata-rata durasi tatap layar (screen time) masyarakat Indonesia menggunakan ponsel adalah 5 jam 39 menit per hari, yang menjadi durasi terlama di dunia.

Kemudian, screen time masyarakat Indonesia melalui berbagai perangkat elektronik baik televisi, komputer, tablet, ponsel, dan sebagainya, berada di peringkat kesebelas terlama di dunia yakni 7 jam 42 menit.

Nina mengatakan, mata kering terjadi akibat tiga mekanisme yakni meibomian gland dysfunction (MGD) atau kerusakan kelenjar meibom pada kelopak mata, evaporative dry eye (EDE) atau penguapan air mata berlebih, dan aqueous deficient dry eye (ADDE) atau penurunan produksi air mata.

MGD menjadi penyebab mata kering yang paling sering. Pada populasi Asia, persentase MGD lebih besar dibandingkan kelompok penduduk di wilayah lain, yakni berkisar 46-70 persen. Beberapa studi juga mendapati bahwa kalangan dengan durasi tatap layar lebih dari 4 jam lebih berisiko mengalami MGD.

Nina kemudian menyarankan modifikasi kebiasaan penggunaan perangkat elektronik guna mencegah mata kering.

“Bukan berarti harus berhenti bekerja dengan komputer, tapi coba memodifikasi posisinya, durasinya, atau perbanyak jedanya,” ujar Nina.

Adapun jeda yang direkomendasikan adalah setelah menatap layar 20 menit, istirahatkan mata selama 20 detik dengan melihat benda lain yang berjarak 20 kaki atau sekitar 6 meter.

“Lalu kalau kita bicara pengobatan, kita bisa juga menjaga agar istirahat cukup, konsumsi air yang cukup. Jika masih dalam tahapan awal, masih mungkin melakukan pengobatan sederhana melalui obat tetes mata yang tersedia di apotik sesuai peringatan yang ada di situ. Jika tidak membaik, harus diperiksakan ke dokter,” pungkas Nina. (ant/dvn/ham)

Berita Terkait

..
Surabaya
Jumat, 21 Juni 2024
30o
Kurs