Rabu, 22 Mei 2024

Kadar Testosteron Rendah Disebut Pengaruhi Kesehatan Jantung Pria

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Ilustrasi - Seorang laki-laki terkena serangan jantung. Foto: Freepik

Sebuah studi terbaru mengatakan kadar hormon testosteron yang rendah dapat memengaruhi kesehatan jantung pria bahkan meningkatkan risiko terjadinya kematian dini.

Melansir Antara pada Rabu (15/5/2024), testosteron adalah hormon seks pria yang penting untuk perkembangan dan fungsi seksual pada pria. Kadar testosteron normal berkisar antara 300 dan 1.000 ng/dL.

Saat kadar testosteron menjadi rendah, hal tersebut dapat memengaruhi kehidupan sekitar 2,1 persen. Pria dengan testosteron rendah mungkin mengalami gejala seperti berkurangnya massa otot, rendahnya gairah seks, kelelahan, mudah tersinggung, dan disfungsi ereksi.

Bu B. Yeap profesor di sekolah medis dari Universitas Western Australia di Perth mengatakan, testosteron memiliki berbagai tindakan di dalam tubuh. Misalnya, memengaruhi massa otot dan lemak, serta kepadatan tulang, sehingga ada kemungkinan bahwa konsentrasi testosteron yang rendah dapat berkontribusi pada perkembangan hasil kesehatan yang lebih buruk.

“Ada juga kemungkinan bahwa konsentrasi testosteron yang lebih rendah dapat berkontribusi terhadap perkembangan hasil kesehatan yang lebih buruk. Mengidentifikasi laki-laki yang sudah berisiko mengalami kesehatan yang lebih buruk,” ujarnya.

Sementara menurut temuan yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine, pria yang memiliki kadar testosteron di bawah kisaran normal atau kurang dari 213 ng/dL, memiliki risiko kematian 40 persen lebih tinggi karena segala sebab, dan mereka yang memiliki testosteron sangat rendah atau di bawah 153 ng/dL, memiliki risiko kematian akibat penyakit jantung 60 persen lebih tinggi.

Untuk mengevaluasi hubungan antara rendahnya testosteron dan risiko kematian kardiovaskular, tim peneliti meninjau 11 penelitian yang melibatkan lebih dari 24.000 partisipan.

Dengan menggunakan data pasien individual yang berisi konsentrasi hormon dasar peserta, termasuk testosteron total, globulin pengikat hormon seks, hormon luteinizing, dihidrotestosteron, dan estradiol.

Para peneliti juga mengevaluasi risiko relatif untuk mengembangkan penyakit kardiovaskular, kematian akibat CVD dan semua penyebab kematian.

“Data menunjukkan bahwa hanya laki-laki dengan konsentrasi testosteron total rendah yang memiliki risiko lebih tinggi terhadap semua penyebab kematian. Temuan utama adalah bahwa laki-laki dengan konsentrasi testosteron di bawah 7,4 nmol/L (<213 ng/dL) memiliki risiko lebih tinggi untuk semua penyebab kematian,” tuturnya.

“Menyebabkan kematian, terlepas dari konsentrasi LH. Pria dengan konsentrasi testosteron di bawah 5,3 nmol/L (<153 mg/dL) memiliki peningkatan risiko kematian kardiovaskular,” tambahnya.

Studi tersebut juga mencatat bahwa konsentrasi estradiol, suatu bentuk estrogen, hormon seks wanita yang sangat rendah, juga meningkatkan semua penyebab kematian pada pria. (ant/ike/saf/iss)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya
Surabaya
Rabu, 22 Mei 2024
27o
Kurs