Minggu, 19 Mei 2024

Menghitung Kalori Ketika Makan Bisa Membantu Turunkan Berat Badan

Laporan oleh Muhammad Syafaruddin
Bagikan
Ilustrasi - Seorang sedang menimbang berat badan. Foto: iStock

Sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa sangat penting bagi seseorang untuk memperhatikan total asupan kalori ketika makan bila ingin menurunkan berat badannya menjadi ideal.

Dilansir dari Antara pada Selasa (23/4/2024), studi yang diterbitkan Annals of Internal Medicine menemukan bahwa penurunan berat badan akibat makan dengan batasan waktu hampir identik dengan penghitungan kalori tradisional.

Studi ini menemukan bahwa jumlah total kalori yang dikonsumsi sepanjang hari lebih penting dibandingkan jumlah kalori yang dikonsumsi.

Makan dengan batasan waktu atau yang dikenal sebagai puasa intermiten adalah pendekatan diet yang berpusat pada waktu makan, bukan pelacakan kalori. Metode ini melibatkan siklus antara periode puasa dan makan.

Dengan aturan populer seperti metode puasa selama 16 jam dan makan selama jendela delapan jam atau metode puasa 14 jam diikuti dengan 10 jam.

Selain penurunan berat badan, penelitian menunjukkan bahwa hal ini berkaitan erat dengan peningkatan kesehatan jantung, obesitas, dan diabetes.

Kemudian, para peneliti dari Universitas Johns Hopkins menggunakan uji coba terkontrol secara acak yang melibatkan 41 peserta dengan obesitas dan pradiabetes. Para peserta dialokasikan ke jendela makan dengan batasan waktu 10 jam atau kelompok yang mengikuti penghitungan kalori untuk studi terbarunya.

Total kebutuhan kalori diperkirakan pada awal penelitian berdasarkan riwayat peserta dan tingkat aktivitas, dan kalori yang sama disediakan untuk semua peserta selama penelitian. Kedua kelompok mengonsumsi makanan dengan kandungan nutrisi dan total kalori yang sama.

Sementara peserta dalam kelompok penghitungan kalori makan antara jam 8 pagi hingga tengah malam, dengan mayoritas asupan kalori pada malam hari, peserta dalam kelompok penghitungan kalori makan antara jam 8 pagi hingga 6 sore dan mengonsumsi sebagian besar kalori mereka sebelum jam 1 siang setiap hari.

Setelah tiga bulan, para peneliti mengevaluasi peserta untuk mengukur penurunan berat badan, perubahan kadar glukosa puasa, lingkar pinggang, tekanan darah, dan kadar lipid. Mereka kemudian mencatat bahwa tidak ada perbedaan hasil yang signifikan antara kedua kelompok.

“Pada pola makan isocaloric, TRE (time-restricted feeding) tidak menurunkan berat badan atau memperbaiki homeostatis glukosa dibandingkan dengan UEP, hal ini menunjukkan bahwa efek TRE pada berat badan pada penelitian sebelumnya mungkin disebabkan oleh pengurangan asupan kalori,” ujar para peneliti.

Hasilnya menunjukkan bahwa setiap penurunan berat badan yang diamati dengan pembatasan waktu makan mungkin disebabkan, setidaknya sebagian, oleh penurunan konsumsi kalori secara keseluruhan. (ant/azw/saf/ham)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya
Surabaya
Minggu, 19 Mei 2024
26o
Kurs