Jumat, 12 April 2024

Peneliti Ungkap Menulis dengan Tangan Dapat Tingkatkan Konektivitas Otak

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Ilustrasi seseorang sedang menulis. Foto: Freepik

Sebuah penelitian dalam jurnal Frontiers in Psychology menemukan bahwa menulis dengan tangan dapat meningkatkan konektivitas otak dibandingkan mengetik di keyboard.

“Kami menunjukkan bahwa ketika menulis dengan tangan, pola konektivitas otak jauh lebih rumit dibandingkan ketika mengetik di keyboard. Konektivitas otak yang luas seperti itu diketahui sangat penting untuk pembentukan memori dan untuk mengkodekan informasi baru dan, oleh karena itu, bermanfaat untuk pembelajaran,” kata Profesor Audrey van der Meer, salah satu penulis penelitian seperti dikutip Antara dari laman Medical Daily, Senin (29/1/2024).

Penelitian ini dilakukan kepada 36 mahasiswa yang berulang kali diminta untuk menulis atau mengetikkan kata yang muncul di layar.

Pada tahap menulis, mereka diberikan pena digital yang memungkinkan mereka menulis kursif langsung di layar sentuh. Saat mengetik, peserta diminta menggunakan satu jari untuk menekan tombol pada keyboard.

Para peneliti mencatat bahwa konektivitas wilayah otak yang berbeda, meningkat ketika peserta menulis dengan tangan, tetapi tidak ketika mereka mengetik di keyboard.

Pola spatiotemporal dari informasi visual dan proprioseptif yang diperoleh melalui gerakan tangan yang dikontrol secara tepat saat menggunakan pena, berkontribusi besar terhadap pola konektivitas otak yang mendorong pembelajaran.

Dari hasil itulah, peneliti mendesak anak-anak sejak usia dini membiasakan menulis dengan tangan dalam setiap aktivitas di sekolah.

“Kami mendesak agar anak-anak, sejak usia dini, harus terpapar pada tulisan tangan pada aktivitas di sekolah untuk membangun pola konektivitas saraf yang memberikan otak kondisi optimal untuk belajar,” tulis para peneliti.

Meskipun temuan ini dibuat berdasarkan pengujian peserta saat menulis dengan pena digital, para peneliti mengatakan mereka mengharapkan hal yang sama ketika menggunakan pena asli di atas kertas.

Karena gerakan tangan saat menulis berada di balik peningkatan aktivitas otak, menulis di media cetak juga diharapkan memiliki manfaat serupa dengan menulis kursif.

Di sisi lain, gerakan sederhana menekan tombol dengan jari yang sama berulang kali saat mengetik ternyata kurang merangsang otak. Hal ini juga menjelaskan mengapa anak-anak yang telah belajar menulis dan membaca di tablet, dapat mengalami kesulitan membedakan huruf-huruf yang merupakan bayangan cermin satu sama lain, seperti ‘b’ dan ‘d.’

“Mereka benar-benar belum merasakan dengan tubuh mereka bagaimana rasanya menghasilkan surat-surat itu,” kata van der Meer. (ant/bil/ham)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Kecelakaan Mobil Porsche Seruduk Livina di Tol Porong

Mobil Tertimpa Pohon di Darmo Harapan

Pagi-Pagi Terjebak Macet di Simpang PBI

Surabaya
Jumat, 12 April 2024
27o
Kurs