Kamis, 6 Oktober 2022

Powell Janji Fed Terus Lakukan Kenaikkan Suku Bunga Besar

Laporan oleh Billy Patoppoi
Bagikan
Jerome Powell Ketua Dewan Federal Reserve (The Fed). Foto: Reuters

Jerome Powell Ketua Federal Reserve berjanji pada Rabu (21/9/2022) bahwa ia dan sesama pembuat kebijakan akan terus berjuang untuk mengalahkan inflasi, ketika bank sentral Amerika Serikat (AS) menaikkan suku bunga sebesar tiga perempat poin persentase untuk ketiga kalinya berturut-turut dan mengisyaratkan bahwa biaya pinjaman akan terus meningkat tahun ini.

Seperti dilansir Antara, Kamis (22/9/2022), The Fed memperkirakan suku bunga kebijakannya naik pada kecepatan yang lebih cepat dan ke tingkat yang lebih tinggi dari yang diperkirakan, ekonomi melambat hingga merangkak, dan pengangguran meningkat ke tingkat yang secara historis terkait dengan resesi.

Powell berterus terang bahwa nantinya, akan ada peningkatan pengangguran dan mengkhususkan pasar perumahan, sumber persisten dari kenaikan inflasi konsumen, sebagai kemungkinan membutuhkan koreksi.

Pada Rabu (21/9/2022) pagi, National Association of Realtors (NAR) melaporkan bahwa penjualan rumah yang ada atau existing home di AS turun untuk bulan ketujuh berturut-turut pada Agustus.

Data inflasi baru-baru ini menunjukkan sedikit atau tidak ada perbaikan meskipun Fed melakukan pengetatan agresif, juga mengumumkan kenaikan suku bunga 75 basis poin pada Juni dan Juli dan pasar tenaga kerja tetap kuat dengan kenaikan upah juga.

Suku bunga dana federal yang diproyeksikan untuk akhir tahun ini menandakan 1,25 poin persentase lagi dalam kenaikan suku bunga yang akan datang dalam dua pertemuan kebijakan Fed yang tersisa pada 2022, level yang menyiratkan peningkatan 75 basis poin lainnya sebentar lagi.

“Komite sangat berkomitmen untuk mengembalikan inflasi ke targetnya 2,0 persen,” kata Komite Pasar Terbuka Federal (FOM), komite penetapan suku bunga bank sentral, dalam pernyataan kebijakannya setelah akhir pertemuan kebijakan dua hari.

The Fed mengantisipasi bahwa kenaikan berkelanjutan dalam kisaran target (suku bunga) akan sesuai.

Target suku bunga kebijakan The Fed sekarang berada di level tertinggi sejak 2008 dan proyeksi baru menunjukkannya naik ke kisaran 4,25-4,50 persen pada akhir tahun ini dan berakhir 2023 di 4,50-4,75 persen.

Powell mengatakan, jalur suku bunga yang ditunjukkan memperlihatkan The Fed sangat bertekad untuk menurunkan inflasi dari level tertinggi dalam empat dekade dan bahwa para pejabat akan terus melakukannya sampai pekerjaan selesai, bahkan dengan risiko pengangguran meningkat dan pertumbuhan melambat.

Inflasi dengan ukuran pilihan Fed telah berjalan lebih dari tiga kali lipat dari target bank sentral. Proyeksi baru menempatkannya di jalur yang lambat kembali ke 2,0 persen pada 2025, pertempuran Fed yang diperpanjang untuk memadamkan serangan inflasi tertinggi sejak 1980-an, dan yang berpotensi mendorong ekonomi ke batas resesi.

The Fed mengatakan bahwa indikator terbaru menunjukkan pertumbuhan moderat dalam pengeluaran dan produksi, tetapi proyeksi baru menempatkan pertumbuhan ekonomi akhir tahun 2022 sebesar 0,2 persen, dan naik menjadi 1,2 persen pada 2023, jauh di bawah potensi ekonomi.

Tingkat pengangguran, saat ini di 3,7 persen diproyeksikan meningkat menjadi 3,8 persen tahun ini dan 4,4 persen pada 2023. Itu akan berada di atas kenaikan setengah poin dalam pengangguran yang telah dikaitkan dengan resesi masa lalu.(ant/des/rst)
Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Mobil Mogok dan Nutup Sebagian Jalur Layang Mayangkara

Truk Terguling di Raya Kedamean Gresik

Truk Mogok di Mastrip arah Kedurus

Mobil Terbalik di Merr Surabaya

Surabaya
Kamis, 6 Oktober 2022
31o
Kurs