Senin, 27 Mei 2024

Keripik Buah dan Sayur Khas Kota Batu Tembus Pasar Singapura

Laporan oleh Ika Suryani Syarief
Bagikan
Aries Agung Paewai Penjabat (Pj) Wali Kota Batu (ketiga kiri) saat melihat kontainer berisi produk keripik yang akan diekspor ke Singapura, di Kabupaten Malang, Jawa Timur. Foto: Antara/HO-Prokopim Setda Kota Batu. Aries Agung Paewai Penjabat (Pj) Wali Kota Batu (ketiga kiri) saat melihat kontainer berisi produk keripik yang akan diekspor ke Singapura, di Kabupaten Malang, Jawa Timur. Foto: Antara/HO-Prokopim Setda Kota Batu.

Produk keripik buah dan sayur yang diproduksi oleh pelaku usaha asal Kota Batu, Jawa Timur, mampu menembus pasar Singapura dengan nilai transaksi mencapai Rp700 juta.

Aries Agung Paewai Penjabat (Pj) Wali Kota Batu mengatakan bahwa ekspor perdana yang dilakukan oleh PT Dafe Alam Sejahtera (Dafes) itu, akan dikirimkan dua kontainer berisi produk keripik menuju Singapura.

“Tentunya kita sangat bangga dengan ekspor keripik buah dan sayur produk lokal Kota Batu ke Singapura ini,” ujarnya, seperti dilaporkan Antara, Sabtu (25/11/2023).

Dengan adanya ekspor perdana yang dilakukan oleh pelaku usaha asal Kota Batu tersebut, diharapkan mampu menjadi motivasi bagi pelaku usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang ada di wilayah tersebut.

Selain pelaku UMKM, ekspor perdana tersebut juga diharapkan bisa menumbuhkan ide kreasi untuk pengembangan produk lokal dari wilayah Kota Batu oleh generasi muda mengingat potensi yang ada masih terbuka lebar.

“Saya berharap ekspor ini akan memotivasi pengusaha UMKM dan anak-anak muda Kota Batu untuk berkreasi mengembangkan produk lokal di Kota Batu,” katanya.

Aries menambahkan, salah satu hal penting bagi pelaku usaha agar bisa menembus pasar ekspor dunia adalah terkait lisensi atau perizinan ekspor. Pemerintah Kota Batu akan memberikan kemudahan terhadap produk lokal sehingga sinergitas eksportir dan UMKM dapat tumbuh.

Lebih lanjut, Pemerintah Kota Batu akan terus mendorong produk lokal, baik dari sisi peningkatan kualitas dan kemudahan perizinan untuk menembus pasar ekspor, sehingga UMKM dan anak-anak muda Kota Batu semakin kreatif dan menghasilkan produk lokal berkualitas.

“Salah satu syarat penting melakukan ekspor adalah lisensi, oleh karena itu kami Pemerintah akan memberikan kemudahan-kemudahan dalam perijinan sehingga akan mempermudah melakukan ekspor,” ucap Aries.

Di sisi lain, Dara Perwakilan PT Dafes menambahkan, permintaan produk keripik buah dan sayur untuk pasar Singapura terbilang cukup tinggi. Saat ini, pihaknya baru bisa memenuhi dua kontainer dari permintaan yang berkisar antara 8 hingga 10 kontainer per bulan.

“Kami berharap ke depan permintaan ini dapat dipenuhi seiring dengan semakin tingginya minat pasar keripik buah dan sayur di Singapura,” katanya. (ant/feb/iss)

Berita Terkait

..
Potret NetterSelengkapnya

Evakuasi Kecelakaan Bus di Trowulan Mojokerto

Motor Tabrak Pikap di Jalur Mobil Suramadu

Surabaya
Senin, 27 Mei 2024
26o
Kurs