Sabtu, 4 April 2020

Foto Gus Dur di Klenteng Bun Bio

Laporan oleh Wakhid Muqodam
Bagikan

Sebuah Klenteng pada umumnya di dalam bangunan terdapat altar untuk berdoa, patung dewa, gambar dewa, dan lainnya yang kental dengan agama Khong Hu Chu. Namun ada berbeda dan menarik di Klenteng Bun Bio Jl. Kapasan, Surabaya.

Di ruangan Klenteng Bun Bio ini, terpajang foto almarhum KH. Abdurrahman Wahid atau yang lebih akrab dikenal Gus Dur. Foto Gus Dur tersebut terpajang menghiasi ruangan Klenteng, dengan bingkai foto di depan Altar utama sebelah kiri. Sedangkan pada sebelah kanan altar utama terdapat Arca Khong Hu Chu atau Kong Co.

Bio Kong juru kunci Klenteng Bun Bio mengatakan, Gus Dur merupakan sosok yang dihormati oleh warga Tionghoa. Berkat jasa Gus Dur pada masa pemerintahannya, warga Tionghoa bisa kembali mendapatkan kebebasan untuk melaksanakan tradisi, Budaya dan beribadah di Klenteng.

“Pada masa pemerintahan sebelum Gus Dur, atau masa orde baru beribadah di Klenteng, dan kegiatan-kegiatan keagamaan, adat istiadat warga Tionghoa dilarang. Namun saat Gus Dur menjadi Presiden, kebebasan untuk beragama khususnya Khong Hu Chu mulai diperbolehkan,” kata Bio Kong, yang sudah menjadi juru kunci di Klenteng Bun Bio selama 10 tahun, Jumat (31/1/2014).

Dia menambahkan, berkat jasa Gus Dur, etnis Tionghoa di Indonesia bisa melakukan ibadah dengan adat, tradisi dan kepercayaannya masing-masing. “Foto Gus Dur ini untuk mengenang beliau yang sudah wafat, sekaligus sebagai bentuk penghormatan dan rasa terima kasih kepada Gus Dur,” kata Bio Kong.

Sekadar diketahui, ketika Gus Dur menjabat sebagai Presiden RI ke-4, dia menerbitkan Kepres No. 6 tahun 2000, yang bertujuan untuk mencabut Inpres Nomor 14 Tahun 1967 yang dikeluarkan Pemerintah Orde Baru. Sejak tahun 2001, Gus Dur juga menetapkan Imlek sebagai hari libur fakultatif dan kemudian berlanjut sebagai hari libur nasional dengan terbitnya Kepres no 19 tahun 2002 pada masa pemerintahan Presiden Megawati. (wak/ipg)

Teks Foto:
– Bio Kong juru kunci Klenteng Bun Bio meletakkan foto Gus Dur di tempat semula, setelah dibersihkan.
Foto: Wakhid suarasurabaya.net

Berita Terkait
Potret NetterSelengkapnya

Trailler Tabrak Pembatas Jalan di Tol

Mobil Terbakar di Karah Indah 1

Penyemprotan Disinfektan di A.Yani

Surabaya
Sabtu, 4 April 2020
26o
Kurs