Jumat, 3 April 2020

Dinkes Sidoarjo Tak Temukan Kontak Penularan Pasien COVID-19 yang Meninggal

Laporan oleh Zumrotul Abidin
Bagikan
Ilustrasi. Virus Corona.

Dinas Kesehatan Kabupaten Sidoarjo kesulitan melacak kontak dari pasien positif COVID-19 asal Kecamatan Sedati yang meninggal dunia, Rabu (25/3/2020) malam. Sebab, semasa dirawat di rumah sakit, pasien ini kurang membuka diri atau kurang komunikatif.

Bahkan, dari hasil penggalian data pihak rumah sakit (RS) pasien ini tidak pernah bepergian ke luar negeri.

“Kalau menceritakan datanya dari RS, tidak dari mana-mana. Dia tertular, tapi penularannya juga tidak tahu didapat dari siapa. Karena orang ini kurang komunikatif. Sampai keluarga juga tidak mau datang kan (saat pemakaman) tadi,” ujar dr Syah Satriawarman Kepala Dinas Kesehatan Sidoarjo dikonfirmasi suarasurabaya.net, Kamis (26/3/2020).

Syah mengatakan, sekarang lima tim Dinkes Sidoarjo telah terjun ke lapangan untuk melakukan tracing lebih luas ke orang-orang yang pernah kontak dengan para pasien positif.

“Hari ini kami tracing perluasan dari kontak awal (keluarga). Perluasan ini dilakukan untuk melacak kontak-kontak yang lain dari orang-orang yang ada di tiga Kecamatan Sedati, Sidoarjo, dan Candi.

Menurut Syah, pelacakan kontak ini segera dilakukan karena jumlah ODP sekarang di Sidoarjo sudah 40 orang.

“Itu harus di-tracing semua. Kami harus memutus hubungan kontak ini biar tidak tular-menular,” ujarnya.

Sekadar diketahui, satu pasien positif COVID-19 di Sidoarjo meninggal dunia. Pasien tersebut berasal dari Kecamatan Sedati. Nur Ahmad Syaifudin Plt Bupati Sidoarjo juga ikut memakamkan pasien tersebut pada Kamis (26/3/2020) dinihari, untuk memotivasi para petugas makam agar tidak ragu memakamkan pasien dengan baik. (bid/ipg)

Berita Terkait
Potret NetterSelengkapnya

Trailler Tabrak Pembatas Jalan di Tol

Mobil Terbakar di Karah Indah 1

Penyemprotan Disinfektan di A.Yani

Surabaya
Jumat, 3 April 2020
26o
Kurs