Senin, 27 Juni 2022

Dua WNI yang Tertular Corona Sempat Kontak dengan Warga Jepang

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Joko Widodo Presiden di Istana Merdeka Jakarta, Senin (2/3/2020). Foto: Antara

Dua warga negara Indonesia (WNI) yang positif terjangkit virus corona sempat melakukan kontak langsung dengan warga Jepang. Hal ini disampaikan oleh Joko Widodo Presiden saat konferensi pers di Istana Merdeka Jakarta, Senin (2/3/2020).

“Ternyata orang yang terkena virus corona ini berhubungan dengan dua orang. Seorang ibu yang umurnya 64 dan putrinya yang berumur 31 tahun dicek oleh tim kita ternyata pada posisi yang sakit,” kata Jokowi dilansir Antara.

Presiden menyampaikan hal tersebut didampingi Terawan Agus Putranto Menteri Kesehatan Terawan, Pratikno Menteri Sekretaris Negara dan Pramono Anung Sekretaris Kabinet.

“Dicek dan tadi pagi saya mendapatkan laporan dari Pak Menkes bahwa ibu ini dan putrinya positif corona,” tambah Presiden.

Menurut penelusuran, dua WNI tersebut terjangkit dari seorang WN Jepang yang berkunjung ke rumah keduanya.

“Minggu yang lalu ada informasi bahwa ada orang Jepang yang ke Indonesia kemudian tinggal di Malaysia dan dicek di sana ternyata positif corona. Tim dari Indonesia langsung menelusuri orang Jepang ini ke Indonesia bertamu ke siapa, bertemu dengan siapa ditelusuri dan ketemu,” ungkap Presiden.

Namun Presiden mengatakan bahwa sejak awal pemerintah ini benar-benar mempersiapkan upaya penyebaran penyakit tersebut.

“Persiapan misalnya RS lebih dari 100 RS yang siap dengan isolasi mengenai virus corona dengan standar isolasi yang baik,” tambah Presiden.

Menurut Presiden, Indonesia juga memiliki peralatan sesuai dengan standar internasional, kita juga memiliki persiapan untuk reagen yang cukup.

“Kita juga memiliki tim gabungan yang ini tidak pernah saya sampaikan, tim gabungan TNI Polri dan sipil, dalam penanganan ini. Kita juga memiliki SOP yang standarnya sama dengan standar internasional yang ada. Kita juga memiliki anggaran, anggarannya ada dan ini juga diprioritaskan untuk menangani ini. Karena kalau kita tidak serius untuk menangani ini kalau dianggap tidak serius ini sangat berbahaya karena memang penyakit ini perlu kita waspadai dan perlu kita hati-hati,” tegas Presiden.(ant/tin)

Berita Terkait

Surabaya
Senin, 27 Juni 2022
28o
Kurs