Rabu, 27 Januari 2021

Tanggapan Gubernur Soal Usulan Pemberhentian Bupati Jember

Laporan oleh Agustina Suminar
Bagikan
Faida Bupati Jember di sela menghadiri Rakor Kesiapan Pelaksanaan Pilkada Serentak Tahun 2020 di Wilayah Provinsi Jawa Timur di Surabaya beberapa waktu lalu. Foto: Antara

Khofifah Indar Parawansa Gubernur Jawa Timur memberikan tanggapan soal konflik yang terjadi di Kabupaten Jember dan menegaskan bahwa pihaknya menunggu fatwa Mahkamah Agung terkait usulan pemberhentian Faida sebagai Bupati Jember.

“Tunggu saja putusan atau fatwa MA,” ujar Khofifah ditemui di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Kamis (23/7/2020).

DPRD Jember melalui tujuh fraksi sepakat mengusulkan pemberhentian Faida sebagai Bupati Jember dalam rapat paripurna hak menyatakan pendapat yang digelar di ruang sidang utama di DPRD setempat pada Rabu (22/7/2020).

Gubernur Khofifah juga tak berkomentar banyak terkait kasus tersebut dan kembali meminta menunggu putusan MA. “Semua ada prosesnya, dari DPRD ke Mahkamah Agung dulu,” ucapnya seperti yang dilansir Antara.

Sementara itu, Jempin Marbun Kepala Biro Administrasi Pemerintahan dan Otonomi Daerah Setdaprov Jawa Timur mengatakan sesuai Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, setelah ada hasil rapat paripurna terkait hak menyatakan pendapat tersebut, Bupati Jember Faida tidak otomatis berhenti.

Sesuai UU, kata dia, harus disampaikan terlebih dahulu ke MA, lalu diuji apakah Bupati Jember Faida melanggar atau tidak. “Diuji dulu secara hukum,” katanya ketika dikonfirmasi wartawan melalui telepon.

Selanjutnya, kata dia, MA memiliki waktu selama 30 hari untuk melakukan uji materiil yang kemudian setelah muncul putusan akan diserahkan kembali ke DPRD Jember.

“Jika putusan MA menyatakan Bupati Jember melanggar UU, selanjutnya DPRD mengajukan permohonan ke Kementerian Dalam Negeri untuk dilakukan pemberhentian,” katanya.

Selanjutnya, Kemendagri memiliki waktu 30 hari untuk memproses pengajuan dari DPRD Jember tersebut dan harus sesuai dengan putusan MA.

“Jika bersalah maka harus diberhentikan. Tapi, jika tidak, tetap jadi bupati sampai habis masa jabatan,” tuturnya.(ant/tin)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Jalan Rusak Wiyung Pratama

Truk Tabrak Tiang

Jalan Retak di Tol

Bolong Sana Sini di Gadung Wage Sidoarjo

Surabaya
Rabu, 27 Januari 2021
25o
Kurs