Rabu, 8 Desember 2021

Gempa Magnitudo 8,2 Guncang Alaska, Kemenlu Pastikan WNI Aman

Laporan oleh Dhafintya Noorca
Bagikan
Ilustrasi. Grafis: suarasurabaya.net

Judha Nugraha Direktur Perlindungan Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia (PWNI-BHI) Kemenlu RI mengatakan kondisi WNI Kota Anchorage, Alaska, pascagempa baik dan aman.

“Jumlah WNI di Alaska tercatat sebanyak 61 orang. Sejauh pantauan KJRI San Francisco, mereka dalam kondisi baik,” ujar Judha Nugraha dalam keterangan tertulis, Jumat (30/7/2021) dilansir Antara.

Seperti diketahui Alaska pada hari Rabu (28/7/2021) lalu diguncang gempa bumi bermagnitudo 8,2.

Gempa terjadi pukul 22.15 waktu Alaska, di pesisir Kota Perryville yang berjarak sekitar 800 km dari Anchorage, kota terbesar di Alaska.

Judha mengatakan mayoritas WNI di Alaska tinggal di Anchorage dan menyampaikan bahwa mereka tidak merasakan peristiwa gempa tersebut.

“Terdapat masyarakat Indonesia yg berada di pesisir Kota Seward yang sempat diminta untuk evakuasi ke daratan yang lebih tinggi karena tsunami warning namun dibatalkan,” kata dia.

KJRI San Francisco, lanjut dia, akan terus memonitor perkembangan dan menghubungi aparat setempat serta simpul-simpul masyarakat Indonesia di kota-kota lain di Alaska untuk mengetahui kondisi WNI.(ant/dfn/ipg)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Suasana Unjuk Rasa Melewati Basra

Surabaya
Rabu, 8 Desember 2021
24o
Kurs