Minggu, 28 November 2021

Pemkot Surabaya Masih Evaluasi Rencana Rumah Sakit Darurat Covid-19 Samping Cito

Laporan oleh Zumrotul Abidin
Bagikan
Whisnu Sakti Buana Plt Wali Kota Surabaya. Foto: Abidin suarasurabaya.net

Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya masih melakukan evaluasi terkait rencana RS Siloam membuka Rumah Sakit Darurat Covid-19 yang terletak di perbatasan Surabaya, tepatnya di samping Mal City of Tomorrow (Cito). Apalagi sempat ada penolakan warga, sehingga sampai saat ini masih terus dievaluasi.

“Jadi kemarin kan sempat ada demo. Saya juga sudah kontak ke Siloam. Kalau sampai ada penolakan warga, kita tidak akan izinkan,” kata Whisnu, Jumat (5/2/2021).

Whisnu mengatakan, sebelum RS Darurat Covid-19 beroperasi, pihak pengelola wajib mematuhi semua persyaratan hingga benar-benar terpenuhi. Misalnya dari adanya batas tegas dengan mal hingga Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) sesuai dengan peraturan. Bahkan, dia menyampaikan tidak ada dispensasi untuk persyaratan harus sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes). Hal itu menjadi penting demi keselamatan warga setempat.

“Karena bicara keselamatan warga itu adalah hukum tertinggi bagi kami. Lalu untuk IPAL-nya mereka siap membangun sendiri, karena itu sebagai salah satu standar utama menyangkut limbah. Jadi kita terus lakukan pendampingan,” katanya.

Whisnu mengatakan, saat ini RS darurat memang masih dibutuhkan di Surabaya. Meskipun ia menyebut jumlah pasien di RS mengalami penurunan. Tapi, Whisnu tetap akan memperhatikan masukan dari masyarakat termasuk pengelola tenant yang ada di mal hingga penghuni yang tinggal di apartemen.

“Walaupun sudah kita persuasif tapi warga tetap tidak mau berarti harus kita tunda dulu pembukaan RS. Sambil nanti kami sosialisasikan di kelurahan dengan tokoh masyarakat,” tegas dia.

Di kesempatan yang sama, dia juga mengungkapkan tetap terus konsentrasi untuk menambah kapasitas bed (tempat tidur) di RS sesuai dengan Surat Edaran (SE) dari Menteri Kesehatan (Menkes) Republik Indonesia. “Hingga detik ini terus kita pantau, dan rumah sakit sedang mempersiapkan itu semua,” ujarnya.

Whisnu berharap ke depan tidak ada lagi lonjakan kasus yang ada di Kota Pahlawan dan berharap pandemi Covid-19 akan segera berakhir. “Kita beharap tidak ada lonjakan lagi tetapi tetap kita persiapkan segala sesuatunya lebih matang,” katanya.

Sebelumnya, Komisi A DPRD Kota Surabaya meminta kepada manajemen Rumah Sakit (RS) Siloam untuk membatalkan rencana pembukaan RS Khusus Covid-19 yang berada di samping City of Tomorrow (Cito) Mall-Surabaya.

Camelia Habibah Wakil Ketua Komisi A DPRD Surabaya usai sidak mengatakan, karena RS ini belum mengantongi izin apapun maka rencana pembukaan tanggal 8 Februari agar dibatalkan.

Selanjutnya kata Habiba, Komisi A akan memanggil Dinas terkait dan pengelola untuk menggelar rapat pada Senin depan. Komisi A juga meminta aktivitas proyek di RS Siloam Cito itu dihentikan sementara waktu sambil menunggu hasil rapat di Komisi A DPRD Surabaya. (bid/tin/lim)

Berita Terkait

Potret NetterSelengkapnya

Suasana Unjuk Rasa di Depan Taman Pelangi Surabaya

Suasana Unjuk Rasa Menuju Kantor Bupati Gresik

Suasana Unjuk Rasa Melewati Basra

Surabaya
Minggu, 28 November 2021
27o
Kurs